Ngomongin Soal Cita-Cita

Fyuuuh.... Fyuuuh.... Fyuuuuuuh....
*bersihin debu di dashboard blog sambil kretekin jari*

Setelah sekian lama gue jarang cerita di blog, kayaknya sekarang jadi waktu yang tepat buat gue manfaatin tempat ini sebagai cara ternyaman buat curhat. Karena gue ngerasa terkadang gue lebih nyaman nulis ketimbang harus ngomong panjang lebar dan belom tentu ada orang mau dengerin. Jadi, ya, let's start writing here....


Ngomongin soal cita-cita, apa sih yang dari kecil kalian cita-citain dan sampai sekarang belom terwujud?
Mendengar pertanyaan semacam ini kadang gue suka ketawa sendiri. Gue jadi inget beberapa waktu lalu pas kumpul bareng temen-temen, di sela-sela ngomongin rencana kami satu persatu kelak kalo udah lulus kuliah, kami saling sharing cita-cita kami dulu waktu kecil. 

Hampir semua dari kami yang berkumpul malam itu punya cita-cita yang unik semasa kecil kami. Kami yang bukan berasal dari keluarga bangsawan, anak pejabat, apalagi aparat, menjadikan kami begitu bebas bercita-cita kala itu. Setiap satu dari kami ternyata punya cita-cita yang selalu bikin kami tertawa haru ketika menceritakannya. 

Semasa kecil, gue pengen banget jadi Power Ranger putih dengan helm motif macan yang kala itu diperankan oleh Tommy. Mungkin beberapa dari kalian yang masa kecilnya masih sempat menikmati hari minggu bahagia nonton kartun dan film-film anak di masa itu bakalan tau siapa Tommy yang gue maksud.

Idolaaaa~
Sesuatu yang mustahil emang kalo gue punya cita-cita jadi Power Ranger putih. Tapi bahkan saat gue nulis postingan ini gue malah merasa lebih mustahil lagi ketika denger cita-cita temen gue lainnya. Gue jadi pengen ketawa kalo inget pas nanya salah satu temen gue "Cita-citamu sendiri waktu kecil emangnya apa?" dan dia menjawab, "Aku dulu pengen banget jadi supir Gundam! Hahaha" 

Dengan polosnya dia menjawab pertanyaan gue tadi, dilanjutkan dengan tawa dari kami semua yang berada di meja kotak di kamar tamu rumah temen gue tadi. Disusul beberapa jawaban lain dari temen gue yang pengen jadi Ultramen dan pilot sebuah Megazord. Bener-bener tak terduga sama sekali kami semua punya cita-cita yang sama absurdnya ketika kecil. 

Nggak satupun dari kami yang dulu pernah berfikir pengen jadi apa yang sekarang kami inginkan. Tak satupun dari kami yang saat kecil ingin jadi seorang guru, desainer, broadcaster, fotografer, atau bahkan pekerja di industri kreatif sekalipun. Nggak satupun dari kami  pula yang pernah bercita-cita jadi seorang pejabat, politisi, tentara atau bahkan aparat sekalipun. Nggak ada.
Cita-cita kami begitu sederhana. Sesederhana anak kecil yang hanya tau bahagianya menikmati minggu pagi penuh acara televisi yang menarik.
Sesuatu yang menyenangkan rasanya ketika gue sendiri ingat semua hal ini. Apa yang dulunya gue pengen, seketika berubah semenjak gue tumbuh semakin dewasa. Bahkan sekarang, di saat gue udah semester 10 dengan status "bebas teori, tinggal tugas akhir" di jurusan pendidikan seni rupa yang gue jalanin. Kadang masih nggak percaya gue bisa melewati 2 tahun pertama gue waktu kuliah dulu. Gue yang dulunya nggak tertarik jadi guru atau pun desainer sekali pun, sekarang malah justru jadi hal menarik yang sekarang bisa gue nikmati.

Sejujurnya, dulu saat awal kuliah, seperti yang pernah gue tulis juga dalam postingan soal "Hal-hal absurd seputar jurusan seni rupa", awalnya gue ngerasa salah jurusan dan sempet nggak betah. Gue ingat betapa sukanya gue sama olahraga basket waktu sekolah dulu, sampai saat gue harus merelakan ujian masuk jurusan olahraga buat lebih milih jurusan pendidikan seni rupa yang gue jalanin sampai sekarang.

Banyak hal yang dulu gue pertimbangkan. Salah satunya adalah gimana gue bisa memanfaatkan apa yang gue punya dan bisa menikmati itu semua, buat ngebanggain orang tua. Dengan cara gue sendiri juga pastinya. 

Semua cita-cita itu mulai terangkai kembali sekarang. Bukan, gue nggak mungkin jadi Power Ranger kok. Sekarang gue mulai bisa menikmati apa yang udah ditakdirkan Tuhan buat gue. Di semester 10 dengan status "udah bebas teori, tinggal tugas akhir" ini gue mulai mempersiapkan diri buat kedepannya. 

Sejauh ini yang sedang gue lakuin mungkin emang terkesan biasa aja buat beberapa orang. Cuman, semua ini adalah proses belajar yang menurut gue berharga banget! Gue mulai berpikir buat melakukan sesuatu yang gue rasa berguna buat orang lain, dan memulai semuanya dari nol. 

Dimulai dengan melakukan pekerjaan sambilan gue dalam menggambar dan desain. Dari situ gue mulai sadar bagaimana cara menghadapi klien-klien dengan beraneka ragam sifat dan permintaan. Kadang gue pengen ngeluh kenapa kok ada orang kayak gini kayak gitu, tapi gue sadar kalo ini bagian dari proses gue belajar buat profesional. 

Selain itu, gue juga mulai belajar buat berbagi ilmu lainnya yang gue punya. Ya, mungkin beberapa dari kalian yang kenal gue sedikit banyak tau kalo gue masih suka basket sampai sekarang. Cuma, gue melapiaskan rasa suka gue terhadap basket dengan cara lain: belajar melatih. Dari situlah gue mulai sadar juga,  guru bukan hanya sosok "seseorang yang mengajar di kelas aja". Menurut gue; Guru adalah orang yang mau mengajarkan apa yang dia bisa kepada siapapun yang membutuhkan. 

Siapapun bisa menjadi seorang guru, kan? Seorang guru menurut gue juga nggak sebatas itu doang. Tapi mereka yang mau mengajari, sekaligus belajar dari siapa yang mereka ajari. Itu salah satu poin penting lainnya.

Gue jadi inget, saat gue sempet galau dengan apa yang sedang gue jalanin sekarang dan gue cerita sama seseorang yang gue anggap sebagai guru gue sendiri dalam hal belajar web programing. Saat itu gue pernah tanya sama beliau tentang bagaimana dia menjalani hidupnya sekarang.

Ayah beliau adalah guru gue saat Smp dulu. Dan gue tau rasanya ketika punya ayah seorang guru, pasti juga punya harapan anaknya jadi guru sama sepertinya. Dari hal situlah gue tanya gimana sikap ayah beliau ketika tau anaknya sendiri udah jadi seorang web programer handal, bagaimana sikap ayah beliau saat tau mengenai anaknya jadi seperti itu? Apa ayahnya bisa terima anaknya lebih memilih profesi semacam itu?

Beliau hanya menjawab dengan singkat, "Sebenernya sampai sekarang beliau (ayah) masih kurang bisa menerima hal tersebut."

"Kadang, ketika ada undangan nikah atau apapun datang ke rumah beliau sering berkata kalau saja anaknya punya profesi dengan gelar dan instansi blablabla dan tertulis di nama yang tertera di undangan tersebut. Kalau saja..." tambah beliau dalam jawaban singkatnya.

"Terus sekarang gimana perasaanmu, mas?" Tanya gue saat itu dengan muka penasaran.

"Yaa... biasa aja jadinya. Tetep aku lakuin pekerjaan ini. Lama-lama juga nggak masalah, apalagi setelah beliau tau hasil dari pekerjaanku ini cukup meyakinkan. Yang penting buktiin aja kalo sama orang tua. Beres." jawabnya dengan santai.

Saat itu gue mulai dapet pencerahan dan semangat baru. Sampai saat gue lontarkan pertanyaan lain soal rencana gue kedepannya...

"Mas, terus gimana menurutmu kalo aku besok jadi PNS tapi akunya sendiri masih pengen kerja sambilan ngedesain online dan belajar web ginian?" tanya gue lagi.

Dengan santainya lagi beliau menjawab, "Kalo kamu bisa dapet kesempatan jadi PNS, ambil. It's easy money. Kamu dateng buat presensi absen, duduk, pulang, dapet gaji. Simpel."

DEG!
Pencerahan baru lagi...

Setelah gue pikir kata-kata beliau ada benernya juga. Gue tau yang beliau maksud gimana. Mungkin terkesan frontal, tapi itu hanya sekedar opini "kasarnya" aja. Karena gue juga tau, pekerjaan beliau dalam hal web programer lebih rumit daripada pekerja kantoran. Mengutak atik kode HTML bukanlah hal yang mudah memang. Gue sendiri juga udah sempet ngerasain. 

Tapi seenggaknya gue pun juga udah tau kalo apa yang beliau sudah hasilkan emang bener-bener worth. Bekerja di pagi hari hingga menjelang sore, pulang quality time bersama anak, istri, dan keluarga. Malamnya kerja lagi sambil nongkrong. Dan saat weekend tiba, bersepeda bersama teman-temannya atau istrinya sendiri. Bahagia. 

*****

Pembicaraan itulah yang menjadi salah satu motivasi gue kedepannya. Gue jadi semakin tertarik buat menjalankan rencana gue selanjutnya. Kelak, gue pengen jadi seorang guru (PNS) yang bekerja di pagi hingga siang hari. Belajar melatih sekaligus berlatih basket di sore hari hingga menjelang malam. Dan ketika malam tiba, menikmati pekerjaan gue dalam hal web ataupun desain. Selama gue belum berkeluarga sendiri pastinya~

Apapun hasilnya kelak, setidaknya gue udah punya rencana kedepannya.
Itu semua yang mungkin jadi alasan gue bisa bertahan melakukan semua ini sampai sekarang. Belajar melalui apa yang gue suka, itu jadi cara terbaik yang bisa gue lakuin sekarang. Gue juga pengen kalian bisa sadar buat berpikir sampai kesana. Berpikir bahwa dalam diri kalian akan selalu ada "sesuatu" yang bisa kalian bagikan dan berguna buat orang lain. Itu juga yang ingin guru dan dosen kita ajarkan dalam setiap mata pelajarannya, apapun itu. Mengajarkan kita membentuk pola pikir yang baik.

Jadi, jangan berpikiran apa yang kalian lakukan itu sia-sia. Do what you can do. Selama kalian melakukannya dengan sepenuh hati dan menikmatinya, semua akan jadi hal positif tersendiri buat kalian kelak. Percaya deh.

Just do it. ;)


4 KOMENTAR

Serius, sumpah, meskipun aku belajar di jurusan pendidikan bahasa Inggris, ngga terbesit sekalipun buat jadi PNS karena aku orangnya males banget sama administrasi dan formal-formal-an. But who knows lah ya.
Good luck, semoga bisa mencapai keinginannya; ngelakuin tiga kegiatan sekaligus dalam sehari. Semoga dikasih tenaga yang cukup.
Proses emang sesuatu yang berharga, yang ga bisa didapetin di mana pun selain kita sendiri yang berani menghadapi dan mengatasinya. Sesuatu yang didapet dari proses itu rasanya lebih nikmat, ya.

Btw.. kayaknya jadi supir gundam ga mustahil sih. Wakakak.

Reply

Gua udah selesai kuliah jurusan TI, habis selesai kuliah, kuliah lagi di jurusan SI, tapi apa pekerjaan gua sekarang? Wirausaha, menulis dan ngeblog... Nggak nyambung banget kan sama kuliah gua, tapi dari sini, sana, itu, ini, anu dan punya nya si anu, gua belajar... Nikmatin aja alur cerita dari Tuhan, try to be funny hehe

Reply

Mantap.
Gue juga rencana kedepannya ingin jadi PNS.
Kalau kerjaan sekarang ya Blogging, rintis Startup kecil-an, dan main YouTube.
Gue juga lahir dari orangtua PNS (Guru SMP juga). Kalo jawaban gue atas pertanyaan ortu buat jadi apa kedepan nanti yaitu "PNS sebagai pengabdian, Blogging de el el sbg Pekerjaan (Hobi yg dibayar)".

:D

*cita2 jadi Power Ranger boleh juga tuh :D

Reply

kayaknya enak, pagi guru, sore ngelatih, malam ngerjain proyek pribadi. kalau udah berkeluarga kayanya jadi pagi ngajar, sore ngelatih sekalian main sama anak istri, malem masih ngerjain proyek. good luck, semoga rencana lo ke depan lancar.

kayanya dimanapun kalau ortunya guru ngarepin anaknya jadi guru juuga yha, gue juga lahir dari keluara guru haha

btw, jaman kecil di lingkaran temen main nga ada yang berani ngambil jatah cita-cita gue sebagai power ranger, gue udah jadi Tomi, tinggal nyesuain warna kan, putih, ijo, merah, item

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.