No Caption Needed

Berbagi itu nggak akan pernah rugi. Berbagi justru membuat kita lebih kaya. Berbagi juga salah satu cara kita bersosialisasi dan membangun hubungan dengan orang lain di sekitar kita. Seenggaknya, itulah kalimat-kalimat sok bijak yang gue punya buat mengawali postingan gue kali ini.

Ngomongin soal berbagi, banyak hal yang bisa kita bahas. Dari mulai berbagi kepada orang yang membutuhkan, sampai berbagi dengan orang yang "mungkin membutuhkan". Berbagi dengan orang yang membutuhkan pasti kita semua tau gimana caranya: dengan bersedekah, misalnya. Tapi gimana soal berbagi yang sifatnya dengan orang yang "mungkin" atau bahkan "tidak" membutuhkan? 

Jadi gini...

Berbagi lewat sosial media misalnya. Sebut saja bahasa gaulnya: share. Sosial media jaman sekarang konsepnya udah bukan cuman buat berhubungan dengan orang lain dalam hal komunikasi. Tapi juga dalam hal berbagi atau share dan juga pamer. Karena gue sadar, dibalik niat share itu pasti ada sedikit niat buat pamer.

Seperti halnya kita share lokasi nongkrong kita di Path. Pasti kebanyakan di tempat-tempat umum dan gaul. Selain buat ngode kalo dia lagi disitu (yang bisa jadi berupa penanda ajakan buat ke sana), hal ini jelas tujuannya juga buat pamer. Ya, walaupun ada beberapa temen gue yang kadang nge-share hal nggak penting kayak check in di Path kalo dia lagi ngantri di pom bensin. Itu anti-mainstream. Gue sendiri masih maklumin kalo ada orang share lokasi kayak gitu tanpa dikasih caption. Misalnya lagi check in di Burjoan. Jelas, itu tempat makan. Nggak mungkin dia di situ buat berenang. Nah, kalo soal foto? Itu beda dong ceritanya.


Berbagi hal berupa foto lewat sosial media sebenernya asik. Sosial media buat upload foto juga banyak. Dari mulai Facebook, Twitter, Instagram, dan Path. Okelah, kalo soal di Path emang mungkin nggak begitu gue perhatikan. Soalnya dari awal gue sadar kalo Path itu sosial media ekslusif di mana kalian bisa memilih siapa aja yang jadi friends kalian. Bisa kalian sesuaikan sama siapa aja yang ngerti dan kenal deket dengan kebiasaan-kebiasaan kalian, sehingga bisa memaklumi apa yang kalian lakukan di dalamnya.

Nah, sedangkan kalo di Instagram nih, yang emang notaben-nya buat upload foto sama video singkat dengan durasi dibawah 15 detik, gimana?

Instagram emang secara basic merupakan sosial media buat share foto-foto moment yang kalian abadikan. Termasuk juga di dalamnya: selfie. Gue sih asik-asik aja liat orang pada upload foto selfie pas lagi naik gunung, pas lagi di pantai, makan bareng sama temen-temen/pacar di sebuah cafe atau tempat nongkrong, atau bahkan dalam acara tertentu. It's okay. Nggak masalah sih menurut gue. Tapi yang menurut kadang jadi bikin gue ngerasa weird sih kalo dianya share itu foto tanpa caption. Buat apa coba???

You know me so well, huh...
Mungkin ada orang yang bilang kalo foto bisa mendiskripsikan segalanya. Bisa menceritakan banyak hal. Bener. Tapi kan kalo emang itu foto yang diambil dari sudut pandang fotografi. Dan itu ada ilmu sama tekniknya.

Sedangkan kalo foto selfie dengan gaya monoton yang bahkan cuman fokus pamer muka doang tanpa ada background lokasi yang menarik dan tanpa caption sedikitpun, terus yang mau dibagikan apanya coba? Jerawat?

Hal-hal semacam itu yang kadang menurut gue nggak masuk akal. Itu lebih kayak spaming kalo menurut gue. Apalagi kalo uploadnya berturut-turut dengan model yang sama dan masih aja tanpa caption. Motivasinya apa lagi coba? atau mungkin juga biasa kita temuin yang ngasih caption tapi sama aja nggak ngasih dengan hanya nulis: no caption needed. Huft. Puciinng palaa bumblebee~

Gue kadang ngerasa banyak orang yang udah salah kaprah sama apa itu makna berbagi. Dalam setiap hal yang kalian upload di Instagram misalnya, pasti adalah tujuan kalian. Entah itu menceritakan moment dalam foto itu atau menuliskan sebuah kalimat (quote) tentangnya. Itu lebih asik.

Dengan begitu orang juga akan lebih tau tentang apa yang sebenernya kamu bagikan. Hal itu akan memberi dampak positif sama orang lain saat kamu bisa berbagi dan menjelaskan apa yang kamu bagikan itu dengan baik. 

Gue sadar itu hak kalian, sepenuhnya hak kalian. Tapi ingat, ini adalah sosial media, tempat indah untuk berbagi. Kenapa nggak kalian bagikan itu dengan kemasan yang lebih indah? Foto dan caption itu 2 hal yang menurut gue saling melengkapi. Hal itu juga akan menjauhkan kalian dari penilaian yang tidak seharusnya terhadap apa yang kalian telah bagikan.

Selamat berbagi dengan lebih baik. :)

44 KOMENTAR

Duh, jadi ngerasa tersindir saya pak soal no caption :))
Ngga jarang sih kalo di instagram pake no caption, tapi biasanya itu foto-foto lama gitu yang baru sempet di upload. Kalo path, jarang main tapi lebih suka kalo update itu kesan kayak lagi main game, check point disina, check point disini wkwk ngga ada niat pamer :v

Malming nulis postingan, jomblo ya mz? ^_^ heuheu

Reply

Oh, ini yang hasil survey di forum. Oh.

Reply

Pendaki masa nguploadnya nggak pake caption, mz? Pake dong. Share your moment with caption for everyone. :)

Btw, ini draft dari kemaren, sih. :v

Reply

Iya, buat formalitas sama rame-rame di forum, kak.

Reply

Ah iya, ntaran mah kudu pake caption biar makin ganteng yak :p hwhwhw

Reply

Harus dong, Jang. Jangan kayak abg labil :p

Reply

Gue mau nanya dong. Instagram itu apa sih?:v

Reply

Sama. Gue sependapat dengan lu, bro. Entah mereka males nulis captionnya atau bingung. Tapi, yah sabodo teing lah. Muehehehe. Jangan lupa mampir di jomblongenest.blogspot.com yah. XD

Reply

Spamming dan flaming ya sak? Hehehe

Reply

Lo baca postingan gue nggak, sih? Jelas-jelas gue tulis Instagram itu sosial media buat chating. *lah

Reply

Iya sih, bodo amat. Cuman, ya, kalo gara-gara males nulis dan bingung, ngapain harus upload? Huft.

Reply

Gue baru tau kalo caption itu penting, shak. Hahaha. Tapi gapapa ah gapke caption. Karena tujuan gue buat instagram prioritasnya bukan ingin berbagi sih. Hanya sebuah keisengan belaka. Biar belaga punya aja kalo ada yang nanyain. :))

Reply

Dedek kesinidir bang... :"

Reply

Ternyata bukan cuma saya yang berpikir keras soal motivasi orang-orang yang upload selfie tapi isinya cuma selfie doang (gak ada momen berharga) hahahahahah :'''''')

Reply

It's ok lah kalo buat iseng kayak lo gini. Lagian gue followers lo juga. Tau juga kalo lo jarang upload. Jarang banget malah wkwk

Reply

Duhh pucing pala bumblebee, dek...

Reply

Toss dulu sini. *tosss*

Berarti gue ada temenya.

Reply

Nah! Finally gue nemu juga orang yang sepemikiran soal caption foto. Apa gunanya coba ngupload tanpa deskripsi yang jelas. Kayak ngiklan aja gitu. Apasih. :')

Reply

Gue banyak liat no caption tapi kebanyakan hesteg bro hahaha

Reply

Mending sih kalo ada hastag-nya. Tapi ya sama aja sih kalo privat user. Sama aja bego, ngapain di caption hastag kalo usernya privat. Orang nyari lewat hastag nggak bakal nemu foto tuh orang.

Reply

Iya, iklan perawatan kecantikan. Huft.

Reply

Aku pernah gak ya buat "no caption" kayak gitu? *pura2mikir :3

Reply

Ya mana bumblebee tau, bro...

Reply

Kadang orang males nulis caption karena juga gak semua mau baca caption mereka. Fotonya ajah kadang dilihat seklebatan, ngapain juga baca caption. Seperti ituuu....

Reply

Setujuuu! Enggak jelas aja gitu kalo foto nggak pake caption. Atau parahnya lagi ada caption, "no caption needed." Hanya bisa memaki, "Yowes sak karepmu, sak karepmu." :D

Reply

wah ga punya instagram, jadi ga bisa share foto ni aku...

www.gembulnita.blogspot.com

Reply

Itu dia mindset yang harusnya dirubah. Soalnya, balik lagi ke konsep "share". Kebanyakan mereka acuh dengan cuma ngeliat seklebatan doang, ya, gara-gara nggak ada captionnya dan cuman upload foto selfie monoton terus.

Reply

Ya nggak melulu di instagram. Kan sosmed lain juga banyak.

Reply

wah, no caption kayak gitu sebenernya emang terkesan "cool" ya.
tapi lebih baik no caption, daripada no mention.
setelah berselancar di blog lo, apakah lo seorang idol group fans?
salam vvota! dari orang yang mengoshikan viny, haruka, andela.

Reply

btw bro, followback blog dong :)

biar maknyus! oyoyoyoyoy...

Reply

((( COOL )))

Gue udah pensiun jadi vvota, bro.

Reply

Hahaha sabar bang shakti ;)

Reply

Mungkin doi gak mau sombong bro. Emang sih gue juga butuh caption apalagi kalo follow instagram kampus. Kadang suka gak ngasih caption, itu mahasiswa lagi ngapain. Kan negeselih hahaha.
Like your post, men !

Reply

Mungkin mereka yang gak kasih caption pengen yang ngeliat foto mereka itu menafsirkan sendiri captionnya.. :D

Reply

Justru menurut gue malah sombong, bro. Tapi, ya gitu.... sabodo teuing mereka mah. Hahaha.

Reply

Foto selfie monoton apanya yang bisa ditafsirin coba....

Reply

Bang, bunuh dedek aja sekalian bang. bunuh.
Dedek kesindir bang, sindir :(

Reply

ternyata caption itu penting juga ya agar lebih jelas gitu ya :D

Reply

mantab ulasannya gan!
ane setuju, berbagi tak akan pernah rugi
dan kita harus berani mempertanggungjawabkan atas apapun yg telah kita bagi :-)

Reply

Penting sih penting...tapi jadi ga penting banget orang posting pic (sok) manyunnya, trus dikasi caption kata-kata (sok) mutiara....in english pula... (sory ya bukannya gw ga pande english)

Reply

Pengen yang lebih seru ...
Ayo kunjungi www.asianbet77.com
Buktikan sendiri ..

Real Play = Real Money

- Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
- Bonus Mixparlay .
- Bonus Tangkasnet setiap hari .
- New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
- Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
- Cash Back up to 10 % .
- Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

Untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : op1_asianbet77@yahoo.com
- EMAIL : melasian77cs@gmail.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7234
- WECHAT : asianbet_77
- SMS CENTER : +63 905 209 8162
- PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

Salam Admin ,
asianbet77.com

Download Disini

Reply

daripada foto selfie terus captionnya kata kata mutiara , terus foto pemandangan dengan caption kata kata bijak . wkwkwk its more worst than no caption. gw pengen bisikin " BERAK " ke orang yang pnya account yang upload begituan

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.