My Beloved Sugar Glider

Kayaknya udah terlalu lama gue mengulur waktu buat nulis postingan ini. Gue udah delay nulis postingan beberapa hari sejak moment ini berlangsung. Tapi nggak masalah, akhirnya postingan ini jadi juga.

Dalam postingan kali ini gue pengen cerita soal Mello. Iya, namanya Mello. Seekor makhluk kecil yang udah hampir setahun ini mendampingi gue dalam beberapa moment membosankan dalam keseharian gue. Mello adalah nama seekor sugar glider yang gue pelihara. Buat yang pernah buka instagram atau follow twitter gue pasti tau Mello itu hewan seperti apa. Yang jelas dia hewan lucu yang cukup mengemaskan.

Sugar Glider itu kayak gini.
Dulu, gue pernah bikin postingan soal Mello. Waktu itu dia habis juara kontes sugar glider di Semarang. Buat yang belum tau ceritanya, baca di sini. Setelah postingan itu, gue sempet ikutan lagi sebuah kontes sugar glider yang diadakan Fakultas Kedokteran Hewan UGM dan Alhamdulillah dalam kontes itu Mello dapet juara 3. Meskipun yang ikutan kontes waktu itu dikit banget karna emang publikasinya kurang. Tapi buat gue, itu tetap sebuah prestasi membanggakan.

Mello keren, ya? 

Itu adalah moment-moment menyenangkan buat gue sama Mello. Waktu itu kita masih senasib. Iya, kita sama-sama jomblo. Tapi lama-lama gue ngerasa kasian sama dia. Akhirnya gue cariin dia pasangan. Lagian gue juga tau usia Mello emang udah cukup matang buat dapet pasangan, umurnya waktu itu udah sekitar 8 bulan lebih.

Sampai suatu ketika si Ega Primebound nawarin gue buat adopsi Momo, sugar glider jantan punya dia yang juga lagi jomblo dan mulai terlihat kurus karena kesepian nggak ada pasangan di rumah. Akhirnya gue ambil tawaranya. Selama beberapa minggu di rumah gue, Momo mulai terlihat gemuk lagi. Bahkan hampir obesitas waktu itu. Tapi di balik itu semua, gue jadi dapet kebahagiaan lain. Mello hamil dan punya anak. Dan atas dasar saran seseorang, gue kasih nama dia Elmo. Entahlah, nama itu terdengar seperti punya banyak arti buat gue.

Sampai akhirnya kontes sugar glider tahun ini tiba...

OPHIO, sebuah komunitas pecinta reptil di Jogjakarta bekerja sama dengan Komunitas Pecinta Sugar Glider Indonesia (KPSGI) mengadakan sebuah kontes yang cukup besar layaknya kontes di Semarang dulu. Gue yang tau kabar ini dari temen yang kerja di sebuah cafe di Jogja, langsung buru-buru nyari info tentang kontes ini. Dan gue dapet brosur ini: 

OPHIO Reptile, Weasel and Sugar Glider Contest.
Tanpa pikir panjang, gue langsung siapin segala sesuatunya. Motongin kukunya Mello sama Momo, mandiin, dan ngecek fisik mereka. Selama 2 minggu gue persiapin itu semua. Awalnya gue cukup ragu buat ikutan. Soalnya semenjak Mello punya pasangan, gue sibuk kuliah, dan jarang nge-handle sama mandiin, bulunya yang dulu berwarna abu-abu sekarang mulai berubah jadi kecoklatan. Tapi gue berusaha menepis semua keraguan itu dan tetep percaya kalo Mello masih cukup mampu buat bersaing dalam kontes kali ini. Akhirnya gue putusin buat ngedaftarin Mello dalam kontes ini.

Minggu, tanggal 22 Juni 2014, kontes ini diselenggarakan di gedung Mandala Bakti Wanitatama, Yogyakarta.

Sesampainya di lokasi, gue sempet deg-degan. Yang ikutan banyak banget! Dari kategori musang, sugar glider kelas morph (yang warnanya putih) dan sugar glider normal (grey) kayak si Mello. Bahkan yang ikutan nggak cuman dar Jogja, tapi juga dari Solo dan Semarang juga pada dateng ke kontes.

Kontes pun dimulai dan gue dapet nomer urut A-11 kategori Sugar Glider Normal.

Setelah menunggu beberapa saat setelah seminar soal hewan kontes, akhirnya saat-saat yang gue tunggu tiba juga. Saat giliran gue sama Mello dipanggil maju ke podium buat menjalankan tes kesehatan. 

Tes kesehatan sugar glider.
Saat tes kesehatan inilah gue sempet hopeless sama Mello. Juri pertama, gue lewatin dengan nggak banyak komentar. Juri kedua yang pake kaca mata, yang di tengah itu namanya Jenny Chandra Majo. Kami biasa memanggilnya Momsky Majo. Dia dulu yang pernah memuji Mello saat kontes pertamanya di Semarang. 

Saat itu gue nyapa beliau dengan sapaan klasik: 
"Hallo Mam, ini Mello yang waktu itu ikutan kontes di Semarang. Hehehe..." sapa gue dengan muka unyu.

"Eh, iya. Ini Mello ya? kok sekarang kurusan? Dia tambah kurus lho..." tanya Mami Majo secara bertubi-tubi sampai gue bingung mau jawab apa.

"Iii... iiy.. iya po, Mam? Perasaan nggak deh. Dia habis punya anak lho kemaren. Hehe.." jawab gue terbata-bata. Gue bingung, baru mau nyapa dan ngobrol asik bentar, eh udah diberondong sama pertanyaan gitu. Muka unyu gue berubah jadi surem kayak foto di atas.

"Biasanya kalo habis beranak terus kurusan, dia bisa aja terus mutilasi lho.." kata beliau lagi.

"Hah?? Mu... mutilasi, Mam?? yang bener?!" jawab gue panik. Sumpah gue beneran panik waktu itu.

"Iya, biasanya gitu lho.." saut Mami Majo sambil ngeliatin gue serius dengan kaca mata yang agak melorot ke bawah layaknya guru BK sekolah yang lagi mengintrograsi siswa nakalnya.
Dialog itu berhenti sejenak saat Mami Majo sibuk meperhatikan fisik Mello dan mengelus-elus Mello sampai dia tertidur. Gue inget banget waktu itu beliau sempet ngobrol sama juri sebelahnya, Pak Slamet Raharjo, salah satu dosen FKH UGM yang dulu juga dosen kakak gue. Beliau ngobrolin soal cara gimana bikin sugar glider nyaman dengan mempraktekkannya lewat Mello. Dan itu terlihat berhasil. *elus elus Mello*

Lanjut ke juri ketiga. Nggak banyak juga yang kami obrolkan. Beliau cukup sibuk memegangi Mello dan melihat setiap detail dari bagian fisik Mello. Memang, gue akuin kalo Mello itu salah satu sugar glider dengan anatomi tubuh yang bagus. Dari mulai ujung kepala, badan, sampai ujung ekornya. Gue udah ngerasa gitu semenjak gue ketemu Mello pertamakalinya.

Dan.... penjuriannya berakhir dengan penuh keraguan di muka gue...

Gue berjalan ke belakang, kembali ke tempat gue tadi ngantri dan duduk-duduk bareng temen-temen gue lainnya. Gue masih sempet shock sama penjurian tadi. Gue shock kalo Mello bakal mutilasi (stress dan menggigit ekornya sendiri sampai putus) seperti yang dibilang Mami Majo. Gue hopless bakalan dapet juara, bahkan juara harapan sekalipun. Gue kira waktu itu kontesnya bakal kayak di Semarang dulu. Ada kontes berupa game manjat tali dan semacamnnya. Ternyata rumor yang gue denger di grup beneran terjadi. Gue sempet denger kalo kontesnya bakal lebih ke fisik dan pengetahuan pemiliknya tentang sugar glider yang dipelihara. Dan itu beneran terjadi...


* * * * *


Sambil menunggu pengumuman, gue sempet nonton proses penjurian hewan lainnya. Dari mulai musang kategori normal, sampai jenis musang bulan yang gedhenya hampir sama kayak anjing kampung. Sedangkan pada penjurian sugar glider kelas morph, kelas ini lebih di dominasi orang-orang dengan hewan eksotisnya. Gimana nggak, sugar glider jenis morph semacam ini emang mahal dan nggak semua orang "bisa dan mau" membeli atau memeliharanya.

Keliatan kan warna sugar glidernya beda. Cream sama Albino.
Selain acara kontes hewan, dalam acara ini juga banyak acara menarik lainnya. Seperti acara costplay, anime-manga action figure store, dan juga lomba balap tamiya. Tapi sayang, gue nggak sempet menjelajah semua lokasi yang ada karena emang acaranya ada di gedung berbeda dan letaknya cukup jauh dan ramai pengunjung juga. Akhirnya gue cuman bisa stand by di lokasi gue kontes aja dan hanya sesekali keluar buat beli minum.

Dalam acara ini juga cukup rame gara-gara emang MC yang membawakan acara kontes ini super gokil. Dengan aksennya yang sedikit "ngondek" justru malah bikin rame acaranya.


* * * * *

Setelah cukup lama nungguin, akhirnya waktu pengumuman tiba juga. Pengumuman pertama langsung pada kategori sugar glider normal (grey). MC yang absurd tadi langsung manggil beberapa kontestan dengan kode pesertanya. Gue udah deg-degan sekaligus hopless. Gue udah nggak berharap, tapi di sisi lain gue ngerasa ada harapan.

Sampai tiba saat di mana si MC Absurd tadi bilang "Untuk kandidat juara Sugar Glider kelas normal, yang pertama jatuh kepada... peserta... dengan kode... kode peserta A-11! Peserta dengan nomer tersebut diharapkan maju ke depan podium."

MELLO DAPET JUARA !!!


Gue sempet histeris waktu itu. Nggak nyangka aja bakalan dapet nominasi juara meskipun belom jelas dapet juara berapa. Semua kontestan yang juara di panggil ke depan podium dulu. Baru habis itu di kasih tau jumlah poin dan juara yang didapet. 

Alhamdulillah dengan poin 230, Mello dapet juara 3 waktu itu. Poin yang sama dengan juara 2 yang berasal dari kota Solo.Yang membedakan kami adalah pada poin plus saat wawancara tes kesehatannya. Saat itu juga gue baru sadar, saat Mami Majo ngasih gue pertanyaan bertubi-tubi dan mendiaknosis Mello bakalan mutilasi itu hanyalah bagian dari tes aja. Gue nyesel, tapi gue tetep bangga sama hasil yang gue dapet.

Dapet juara, gaes~
Mbaknya jauh-jauh dari Solo juga dapet juara.
Grand Champion foto bareng para juri dan... MC absurd tadi...
Selain foto-foto di atas, gue juga punya beberapa foto yang berhasil gue abadikan buat moment kali ini. Foto-foto bareng sama kedua sugar glider yang gue bawa waktu itu. Nih beberapa foto jepretan temen gue kemaren:

 

Nah, itulah keseluruhan cerita dari kontes minggu kemarin. Kontes di mana Mello dapet gelar ketiga selama setahun ini. Sebuah kisah yang kelak bisa gue ceritain sama anak cucu juga. Saat gue punya hewan peliharaan yang bisa awet selama ini, yang bisa bener-bener bikin gue ngerasa bahagia dan bangga punya hewan seperti mereka. :))

Makasih juga buat yang udah dateng dan nemenin gue selama kontes berlangsung. Buat Dion, Kusti, dan Rizal yang dari berangkat sampai pulang barengan. Buat Dimas yang juga udah sempetin dateng, dan buat Yessi yang jauh-jauh dari Bali main ke Jogja dan mau gue ajak nonton acara ginian. Kalian semua keren!

Salam dari Mello.

57 KOMENTAR

salam balik buat mello, lucu banget dia hahaha.keren lagi udah menangin tiga lomba, iya gak sih?

Reply

Iya, udah 3 kali menang kontes dia. Hehe.

Reply

aseek mas dab, pawang sugar glider nih.

Reply

Mello-nya lucuuuk, mauuuu :')

Reply

selamat yaaa, udah 3 kali dpt juara. waah Mello hebat :'))

Reply

Itu sugar glider kelas morph bisa disebut sugar glider ubanan gak? *digetok*

Keren nih, punya hewan peliharaan yang berprestasi, selamat melloooo!! xD

Reply

eh ada ya kontesnya gitu. baru tau
aku sih takut megangnya, pernah di cakar sih. apalagi pas dia habis perjalanan jauh gitu, katanya sih setres dianya

Reply

Sebelumnya selamat, Mello juara. Matanya itu loh, pengen gue colok, haha

Reply

AAAAAKKKK~~~ ternyata namaya sugar glider gue kirai tupai._. wkwk, itu harganya berapaan kak?

Reply

Bos Rizky suruh beliin dong kak. Haha

Reply

Hahaha makasih. Iya, udah ketiga kalinya dapet juara.

Reply

Sebenernya malah lebih ke kelainan pigmen. Hehe makasih. :)

Reply

Kukunya belom dipotongin tuh. Iya, semua hewan juga kalo dibawa perjalanan jauh, gampang stress.

Reply

Hahaha sama, gue juga pengen colok mata lo, bro. :))

Reply

Bukan, beda ras malah. Dia satu ras sama marsupilami dan kangguru. Hehe

Reply

Bukan cuman pro, tapi emang udah expert kayaknya. :D

Reply

sihiiyyy jadi pengen pelihara juga, tapi kayaknya di Medan masih langka deh... selamat ya Melo Juara 3... ayo semangat lagi peliharanya.., jadngan sampai di astress

Reply

Mello bukan berarti Mellow, kan? #ApasihDil. Congrats ya, Mel! XDD
Btw, yang baju warna hitam di foto tes kesehatan di atas, sekilas mirip Bondan Prakoso, deh.

Reply

wo ternyata fisik ya, tadinya sempet penasaran hewan gituan emang ngelatihnya gimana kok ada kontesnya segala, hehe
selamat mello :D

Reply

Iya, di medan masih jarang kayaknya. Haha, sip. :))

Reply

Bukan... Itu dulu ngasih namanya pas lagi suka-sukanya sama jeketi. Makanya dikasih nama Mello. Dulunya Melody wkwk :p

Reply

Dilatih biar nggak agresif sebenernya. Dibiasain interaksi sama manusia gitu.

Makasih. :))

Reply

Serius baru tau ini toh yang namanya sugar glider hehehe. Lucu mello nya, buat gue aja sini.

Reply

Hahaha Mello kocak ya? dia itu makannya apa sih? kok keliatannya kalem gitu?

Reply

Haha emang lucu. Beli sendiri dong :p

Reply

Buah-buahan manis, madu, sama kadang ulet hongkong juga. Hehe

Reply

wah selamat ya buat Mello :D
aku baru tau tentang hewan ini, ternyata namanya sugar glider.
itu ngerawatnya ribet gak sih?

Reply

Si Mello lucu asli. Gue juga sempet ada keinginan buat melihara Sugar Glider. Tapi belum berani karena takutnya nanti dia terlantar.

Btw, keren juga nih si Mello udah dapet 3 kali juara \m/

Salam,
ThrwBlog | Marhaban Ya Ramadan

Reply

Sugar glider itu sejenis sama Hamster gitu ya? atau beda?

Reply

Nggak ribet-ribet amat sih. :))

Reply

Iya, mending jangan pelihara kalo emang nggak banyak waktu buat ngerawatnya hehe. Okesip, makasih. :))

Reply

Beda jauh. Dia masuk golongan marsupial kayak kangguru dan marsupilami gitu. :)

Reply

Sugar glider ya, lucu sih. Pengen punya tapi harganya mahal-___- But, congrats yaa buat Mello, si sugar glider berprestasi hehe:D Btw, kunjugan balik juga ya bro: Galassia del Sogno by Rosiy | http://gebrokenruit.blogspot.com/ Followback juga boleh hehe:D

Reply

Mello nya Imut, Unyu.. :3 Salam ya buat Mello :))

Reply

Sugar Glider ya? DUH!!!!! SAMAAAA! Kita harus meetup deh ini katanya. Btw, enak ya udah bonding.. SG aku masih malu malu kucing. Kalo malem masih suka jerit jerit :(

Reply

Yap, namanya juga salah satu hewan eksotis, wajar harganya lumayan mahal. :))

Reply

Hahaha masih kecil tuh. Butuh waktu lagi :))

Reply

pengen juga melihara sugar glider,masalahnya dikota padang gak ada pet shop yg menjual itu dan orang sini masih awam bgt sama sugar glider -_-

Reply

Congrats buat mello. ah unyu banget. Suger glider itu sejenis apaya?

Reply

congrats buat mello nya ya. tmen gue juga ada tuh yg suka hewan2 unik, malah dia beternak sugar glider skrng. gue sih suka sma sugar glider, cuman ga bsa melihara :( d larang d rmh gue melihara hewa :"(

Reply

Sugar Glider itu semacam marmut, ya? Pernah denger nama hewan itu soalnya.

Reply

ASLI PERLU DILAKUKAN!! WORTH IT
Hai sobat aku cuma bagi info, ini bukan iklan mau yang mudah santai namun hasil memuaskan
ga’ modal kecil banget loe silakan kunjungi dan baca aja sendiri di …….
http://pastinya-kerjacopas.blogspot.com/

Reply

Sabar ya, bro. Emang masih jarang sih di sana.

Reply

Dia sejenis possum dan masuk kategori marsupial (hewan berkantung) kayak kangguru. Gitu.

Reply

Nggak papa. Besok peliharanya kalo udah punya rumah sendiri aja. :)

Reply

Sebangsa possum, hewan marsupial, bro. Marmut mah penggerat kayak tikus.

Reply

Permisi mas shakti Nugroho. Mau memperkenalkan cemilan alternatif untuk sugar glider.

Cemilan alternatif untuk sugar glider pengganti serangga hidup. Praktis, lebih higienis, teruji kandungan nutrisinya dan terbukti di sukai oleh sugar glider. Klik link di bawah utk detailnya

Cemilan alternatif untuk sugar glider pengganti serangga hidup

Reply

Artikel yang sangat berguna, terima kasih admin :))
Kunjungi balik juga ya
http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/8rM20b | | http://M138.net | http://goo.gl/5dAkJO | http://clayton88.blogspot.co.id

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.