Belajar dari Micro Teaching

Sekarang gue udah semester enam. Semester ini merupakan salah satu semester paling capek. Meskipun semester kemaren (semester lima) gue juga merasa kewalahan buat ngerjain kesibukan dalam dunia perkuliahan. Capeknya beda. Kalo semester kemaren gue capek buat ngerjain tugas kuliah yang deadline-nya pada mepet semua, semester ini gue capek gara-gara harus ngulang beberapa mata kuliah yang nilainya mengenaskan. Iya, berhubung gue mahasiswa dengan impian lulus cumlaude, gue harus ngulang beberapa nilai gue yang bisa dibilang jelek kurang bagus.

Semester ini terhitung ada 2 mata kuliah yang gue ulang: gambar anatomi dan gambar model. Tapi bayangan gue buat ngulang 2 mata kuliah itu kayaknya nggak semulus gue ngebayangin kencan pertama bareng Aura Kasih. Tapi dalam postingan ini, bukan hal itu yang pengen gue bahas. Sesuai sama judulnya, gue pengen ngebahas soal micro teaching atau biasa disebut: belajar mengajar.

Micro Teaching adalah salah satu mata kuliah penting buat mahasiswa kependidikan. Gue yang kuliahnya ngambil jurusan Pendidikan Seni Rupa, sekarang lagi ngambil mata kuliah ini juga. Pada dasarnya kuliah micro ini nggak beda jauh sama simulasi mengajar. Atau... emang beneran simulasi mengajar, ya. Entahlah, pokoknya gitu deh.

#AkuBukanSPG
Dalam simulasi mengajar ini sebenernya nggak beda jauh sama Stand Up Comedy. Kita berdiri sendirian di depan kelas buat menyampaikan materi, dinilai sama dosen, dan diketawain sama temen-temen lain yang duduk buat nonton kita praktek mengajar. Iya, temen-temen gue emang pada kampret. Peran mereka sebagai dedek-dedek gemes di dalem kelas ternyata cuman ilusi semata. Ditambah lagi seragam yang harus dipakai. Kemeja putih, celana dan sepatu hitam. Mutlak, gue kayak SPG gitu jadinya. 

Ngomongin soal materi, sebenernya materi yang gue pakai sama aja kayak mahasiswa lainnya. Kami menggunakan kurikulum 2013 seperti yang dipakai guru SMP dan SMA sekarang pada umumnya. Tinggal nyari di google terus kita edit dan sesuaikan sama sekolah tempat PPL (Praktek Pengalaman Lapangan). FYI aja, buat mahasiswa jurusan kependidikan pasti ada yang namanya KKN dan PPL di sekolah. Biasanya hal itu dilakukan dengan entri sekolah yang kita pengen lewat website online kampus secara berebut. Siapa entri lebih dulu, dia yang dapet.

Sejauh ini, kelas gue udah melakukan 2 kali putaran buat praktek mengajar.  Itu artinya tinggal 2 kali kesempatan lagi buat dapet jatah minimal praktek mengajar. Ya, walaupun lebih dari 4 kali juga boleh asalkan waktunya cukup sih. 

Gue jadi inget waktu pertama kali gue maju buat praktek micro teaching. Waktu itu gue nyiapin materi secara mendadak dan cuman mengandalkan kemampuan public speaking yang gue punya. Tapi hasilnya nggak sesuai harapan. Ibarat jadi Comic, gue kebanyakan boom slide buat nutupin kalo gue blank soal materi. Kaku banget rasanya, ini atmosfir yang berbeda menurut gue. Meskipun di dalam kelas cuman ada 8 mahasiswa dan 1 dosen (dalam sebuah kelompok micro), rasanya berat banget buat ngomong. Entah kenapa, gue positive thinking. Mungkin gue cuman grogi gara-gara rambut gue belom sempet dikasih minyak rambut biar kelihatan klimis kayak vokalis The Changcuters. Iya, masuk akal juga kayaknya. Hmm...

Alhamdulillah, dalam kesempatan maju untuk kedua kalinya gue lebih lancar. Meskipun buat dosen gue, selalu aja ada celah buat disalahin. Biasalah, cowok emang gitu kan? Selalu salah.


Oke, stop bercandanya.


Banyak hal yang gue dapet dari mata kuliah ini. Selain gimana buat lebih sabar dalam menghadapi dosen pembimbing micro gue yang diam-diam mematikan, gue juga belajar kalo nggak selamanya bisa nunjukin kemampuan public speaking secara mendadak tanpa terkonsep. Gue emang biasanya gitu. Berbicara dihadapan banyak publik udah bukan hal yang memalukan lagi buat gue lakuin. Tapi dengan ini gue tau, kalo pepatah "sepandai-pandai tupai melompat, pasti akan jatuh juga" belom terpatahkan.



25 KOMENTAR

Ka Shakti pake pakaian kayak gitu jadi mirip guru rohis aku pas jaman smp :o hahaha #salahfokus

Sabil dari kecil cita-citanya jadi guru loh! Tapi, kayaknya entar kuliah nggak ambil pendidikan deh ._. Yaudahlah. Nggak ada yang nanya.

Semangat jadi pahlawan tanpa tanda jasa ya, Bapak Shakti Nugroho! :)

Reply

anak DKV atau Pendidikan Seni Rupa ? gue kirain anak dkv bang :D

Reply

ora koyo spg kok, mah koyo sales *plakk

mangat laah, namanya juga baru belajar to mas, nanti kalo udah jadi pak guru beneran pasti luwes, ndak kaku lagi :))

Reply

Guru rohis kamu dulu? .__.
Hahaha santai lho, bil. Ini juga baru wacana kok. Kedepannya juga belom tau mau jadi apa dulu. Guru mah tujuan akhir, bukan tujuan dalam jangka dekat. :)

Reply

Pendidikan Seni Rupa ada penjurusan DKV, mas. Hehe

Reply

Iya, ka. Namanya juga usaha. :))

Reply

cemungut bang jadi guru Stand Up comedy nya! #SalahFokus

Reply

Kuliahku nggawe seragam yoan bro.. tapi rak spg amat :p

Reply

ngonaku terlalu formal banget yo broo hahaha

Reply

rambutnya udah klimis banget tuh.. kayak DeGea.. *loh

Reply

Owh udah semester enam... Oh, bentar lagi skrip......*Sinyal Ilang*

Btw semangat bro micro teachingnya, memang micro teaching banyak memberikan pelajaran...

Reply

Tinggal kurang disemir warna coklat sama numbuhin jambang dong haha

Reply

iya, ini udah pada nyicil nyari judul skripsi. thank you, bro. :))

Reply

Good luck kuliahnya :))

Reply

Oooh... gitu yah kalau orang kuliah. :v

Reply

Kak, bukan SPG kok, tapi guru PPL di SMP/SMA. ^^ *eh. wkwkwk.

Reply

Itu karya pribadi? Atau bahan untuk micro teaching aja mas? yang asbak, 3D nya dapet banget :)
Eh iya, headernya lebih fresh :D suka!

Reply

Good luck juga buat buku selanjutnya. :))

Reply

Yaa nggak semuanya gitu...

Reply

Masih calon guru lebih tepatnya. :)

Reply

Itu karya dosenku. Salah satu karya favorit di galeri kampus. :))

Reply

akhirnya nemu blog yang mbahas micro-teachingnya FBS, keren mas, tapi kurang rinci njelasinnya :(
mohon doanya, semester depan gantian saya yang micro-teaching, Salam Budaya!

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.