Susahnya Punya Dosen Gaptek

Entahlah, Beb...
Tak kenal maka tak sayang. Tapi kalo udah kenal, males juga sih sayang. Setidaknya, itulah sebuah pepatah nggak penting buat mengawali postingan gue kali ini. 

Sekarang gue udah mulai kelar semester 5 dan bakal mulai masuk semseter 6  di awal bulan ini. Itu artinya, udah hampir 3 tahun gue kuliah. Nggak kerasa, ya. Padahal kayaknya baru kemaren gue lulus Sma dan mulai bingung nyari tempat kuliah negeri di Jogja.

Tapi sekarang gue udah kuliah. Banyak banget hal yang udah gue alamin selama 2,5 tahun ini. Termasuk ketemu sama dosen-dosen dari yang mulai kalem, berdarah dingin, sampai yang gaptek sekalipun, gue pernah nemuin.

Baru-baru ini gue habis kena masalah lagi sama dosen gue yang bisa dibilang gaptek. Hal itu mengingatkan gue sama beberapa momen menyebalkan yang pernah gue alamin dan berhubungan sama gaptek. Ini ada beberapa cerita mengenaskan gue soal dosen yang kurang tau soal teknologi. Bukannya gaptek sih. Cuman kurang minat buat belajar aja kayaknya.

Power Point - Waktu itu, gue pernah dikritik habis-habisan soal tugas power point gue yang tampilannya kurang menarik. Padahal? dosen yang ngritik gue nggak pernah bawa laptop. Hapenya juga jadul. Bahkan gue pernah beberapa kali mergokin beliau lagi belajar pake komputer umum di ruang kantor. Gue semakin ngerasa nyesek. Coba aja bayangin kalo ada orang ngritik tapi dia sendiri nggak paham tentang apa yang dia kritik. Nggak masuk akal, kan?

Salah Entri Siakad - Setelah power point tadi, gue juga pernah dapet nilai D gara-gara dosen salah masukin nilai pas upload daftar nilainya di siakad (sistem informasi akademik) online. Tapi masih gue maklumin, mungkin beliau capek. Tapi pas gue komplain soal hal itu, beliau bilang nilainya udah terlanjur masuk. Kemudian beliau berlalu begitu saja, seolah tanpa ada masalah. Terpaksa, gue harus ngulang mata kuliahnya lagi tahun berikutnya.

Terlalu Dini Ngumpul Tugas - Well done, kadang nggak selamanya ngumpul tugas tepat waktu itu dapet point plus. Faktanya, gue pernah ngumpulin tugas paling duluan di antara temen-temen gue lainnya. Dan tau hasilnya? Karya gue malah kelewatan nggak sempet di nilai sama dosen gara-gara karya gue berada paling bawah dan ketumpuk sama karya temen-temen gue yang lain. Pas gue komplain? Ternyata dosennya sama kayak dosen yang sebelumnya salah ngasih nilai gue. Pas gue membela diri soal tugas gue yang ketumpuk tadi, beliau bilang kalo itu nggak bisa ngebuktiin kalo gue ngumpulnya tepat waktu. Oke, gue dapet 2 pilihan waktu itu. Nilai D atau ngulang lagi tahun depan. Terpaksa, tahun berikutnya gue harus ngulang lagi biar IP semseter gue nggak menurun waktu itu.

Lupa Password Email - Kalo ini ceritanya aneh lagi. Selain punya dosen yang kurang tau soal teknologi, dosen gue yang satu ini justru malah lagi seneng-senengnya belajar soal teknologi dan komputer. Hapenya BB, katanya biar bisa BBM-an. Yaiyalah.. Selain itu, tiap ada tugas, take home, ngumpulinnya ke email beliau. Dan pas mendekati akhir semester. Beliau lupa passwordnya. Kuliahku hancur... Akhirnya ada tugas tambahan lagi dan dosen itu bikinin email baru dan tiap mahasiswa dikasih password-nya. Ini semakin aneh. Apalagi saat beliau pamer sering update status di facebook yang baru beliau bikin...

Nah, itulah tadi beberapa kisah aneh gue selama kuliah yang berhubungan sama dosen dan kemampuan teknologinya. Kadang gue ngerasa kalo emang ada dosen yang kurang berkompetensi sama perkembangan zaman kayak gitu, harusnya diganti. Tapi siapalah gue ini. Cuman mahasiswa setengah perjalanan yang jauh dari kata sempurna.

Halah...

Kalo kalian yang masih sekolah atau bahkan udah kuliah, gimana? Pernah ngalamin hal semacam ini juga nggak? Share di comment box, ya. :))

33 KOMENTAR

Karena sudah terlalu banyak ilmu, makanya dosen jadi ogah-ogahan buat belajar, terutama bljr tentang teknologi.

Tapi sayang, berhubung jurusan gue emang IT. Jadi, gue jarang nemuin spesies dosen gaptek (.__.)

Reply

Ya.. tapi bang, manusia itu tak luput dari kesalahan. Tak ada manusia yang sempurna. Jadi mungkin maklumin ajalah bang. Heuheuheu.... *Mario Terjun

Reply

hahahah lupa password kocak banget dosennya.. btw dosen gue gapteknya banyakan soal pakai Projector ngahahhahaa xD

Reply

Kamu lebih beruntung, nak. (--,)

Reply

Iya, gue udah maklumin kok.

Reply

Dosen gaul dewe lho kui :D

Reply

Ngeritik ppt tapi ternyata masih belajar kompi wkwk :v
Kalo gua pernahnya guru, minta nyalain laptopnya ~_~ ahahaha

Reply

yaampun ada ada aja dosennya mas X)) Perasaan dosen aku baek baek aja... atau gara2 aku masih baru... ._.

Reply

dosen aku selalu pake powerpoint kalo ngajar. trus pernah ada satu dosen, yang dia gak gaptek sih, tapi dia gak suka nerangin lewat ppt, katanya mahasiswa suka ga fokus (iya juga sih). trus malah disuruh gotong papan tulis yang udah berdebu. hahaha.

Reply

buset sampe lupa pass ._. #gakkebayang
yang pernah gue alamin itu mulai dari dosen yang minta bantuan nyalain lappy, nyalain projector sampe sama sekali gak menggunakan fasilitas kampus apalagi bawa lappy (mungkin tau diri kalo dia gaptek (?))

Reply

Hahahahahahahaha # Gokil sob Ngakak nggak berhenti - Berhenti
Yg terahir ntu Masa pe Lupa paswort ntu Dosen
kyaknya ntu terlalu semangat mkanya pe lupa ingetan

Biarpun demikian tetep ntu dosen kita, teknologi mungkin kalah dg kita, tapi kalau pengalaman pasty lbih dari kita, harus tetep di hargai, mantep sop postingannya :)

Reply

Saya pernah ngalamin ngumpulin terlalu dini. Hal paling menyebalkan, apalagi itu tugas akhir semester salah satu matakuliah. Dianggap nggak ngumpulin gegara file yang saya kumpulin hilang, dan dosen lupa bahwa saya sudah mengumpulkan argh.

Reply

Suatu saat. Tunggu aja. :)

Reply

Pepatah: lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, kadang ada benernya juga berarti.

Reply

Guru atau dosen jaman sekarang emang penting banget buat belajar soal teknologi komputerisasi. :)

Reply

Semester pertama sih enjoy, IP bagus. Semester kedua baru mulai kerasa problem sama tantangannya.

Reply

Caranya ngajar epic banget, ya. Tapi efisien juga sih.

Reply

Bisa jadi. Itu repotnya kalo dia nggak mau move on ke teknologi. Susah buat menyesuaikan.

Reply

Iya, paling nggak beliau salah satu dosen gue yang paling gaul soal socmed sama dunia internet.

Reply

Bahahaha.
Itu yang terakhir kasihan amat, shak.
Tapi, bukan yang cuma lo aja yang kena kan. Tapi mahasiswa lain juga?
Gapapa, kalau hancurnya bareng-bareng. Masih terlihat lebih solid. Daripada point 1 sampai 3, agak nyesek memang...... :))

Reply

bener banget sob , , , ,
ahahahahah

Reply

Iya juga sih. Tapi tetep aja jadi hambatan haha :)

Reply

Syukurlah sejauh ini, kayaknya gue belum jumpa dosen kayak itu

Reply

mungkin dosennya sudah tua ya, sehingga tertinggal perkembangan jaman

Reply

Bapakku dosen i mas....... Semoga beliau tidak menyebalkan :''')

Reply

Dosen ato guru enggag hrus d ganti. Tp bagi mereka yg kurang memahami teknologi, setidaknya oleh pemerintah diberikan kewajiban untuk belajar teknologi yg biasanya saat ini digunakan oleh sistem pendidikan.
Kalo perlu dibuatkan tempat kursusan buat mereka dan kalo sudah lulus diberi sertifikat.

Aku jg pernah ngalami di salah satu matkul.
Ok dosenku lumayan bisalah jalanin laptop, tapi kalo ngapa2in lama, kadang salah2 pencet. Jd kadang sbg mahasiswa sebel nungguin dan pgn ganti'in beliau dan jd moderator d dpn biar waktu nggag abis ntuk nungguin beliau otak-atik laptop yg jelas2 apa yg d cari udah keliatan. --"

Reply

Bapakne sih ora, tapi nek anak e sek menyebalkan yo podo wae :p

Reply

Ya begitulah.. kalo aja pemerintah juga respect soal masalah kayak gini. :)

Reply

Susah juga ya punya dosen gaptek... Apalagi sampe bikin harus ngulang di semester baru lagi.. :|

Reply

Dosen juga manusia, wakakakaka. Makanya, mahasiswanya harus jadi lebih baik daripada dosennya ;p

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.