Kini Aku Temukan Penggantimu

Sore itu adalah hari yang telah lama gue nantikan kehadirannya. Setidaknya, hampir 4 jam gue nunggu kepastian seseorang kala itu. Menunggu dan terus menunggu sambil scrolling timeline twitter. Sambil update tweet kalo "Gue lagi nungguin elo nih..". Dan tak ada satu pun yang me-retweet hal itu di notification twitter. Fix, nggak ada yang peduli sama tweet gue ternyata.

Sampai tiba momen saat hape gue berbunyi. Gue lupa waktu itu yang bunyi notification apaan. Entah Line, Whatsapp, atau bahkan BBM for android yang gue pake. Yang pasti, isi dari pesannya adalah kalo nanti sore gue jadi diajakin main bareng. Hati gue bahagia. Seolah dapet undangan dinner bareng Aura Kasih.

Sore itu gue mempersiapkan diri matang-matang. Minum beberapa teguk air putih dan makan pisang secukupnya. Biar perut gue terisi, tapi nggak berasa kekenyangan. Gue lanjut naik motor ke lokasi yang udah dijanjikan dalam pesan tadi. Sesampainya di sana, suara ramai dan gemuruh orang berteriak terdengar dari luar gedung yang mau gue datengin. Di sana, gue udah ditunggu. Buat pemanasan bareng.

Sore itu juga gue bertemu banyak banget mata sipit di sekitar lokasi kami bertemu. Rombongan anak-anak dari sebuah SMA di kota Semarang. Tapi tujuan gue ke sana bukan buat kumpul-kumpul sama mereka. Iya, gue ke sana buat ketemu sama temen gue (cowok) yang ngajakin gue main basket bareng anak-anak Life In gitu di daerah gue. Itu semacam acara sekolah atau yayasan agama khatolik, di mana siswa siswinya dititipin ke rumah warga desa setempat buat nginep beberapa hari dan belajar hidup di sana. Pihak sekolah ngajak anak-anak muda daerah gue buat latian sparing bareng mereka. Dan temen gue yang anak gereja setempat, ngajakin gue buat ikutan.

Permainan sore itu cukup ketat. Anak-anak daerah gue sini emang jarang ada yang bisa main basket. Kalo pun ada, itu hanya cukup buat membentuk sebuah tim dengan 3 cadangan tersisa. Saat itulah gue harus berlari dan terus berlari.  Hingga semua ini terjadi. Hal yang selama ini gue takutin. Yap! Sepatu basket gue yang udah butut akhirnya jebol. 

Reebok-ku yang malang...
Gue bingung banget habis pertandingan itu. Gue lagi ngumpulin duit buat beli sepatu baru, dan sejauh ini hasil gue jualan artwork belom cukup. Gue nggak tau gimana nasib gue di hari-hari selanjutnya tiap mau latian basket harus pake apa. Sepatu futsal? Running shoes aja gue nggak punya. Hari itu gue cukup galau berat. Nggak beda sama waktu gue habis putus pacaran dulu. Kalem. Gue juga pernah pacaran kok.

Tapi usaha gue selama hampir 2 bulan ini nggak sia-sia ternyata. Akhirnya dengan usaha keras dan cukup banyak sedikit bantuan Ibu tercinta; "Kini ku menemukan penggantimu...".

Sebuah sepatu yang lama gue pengen. Sepatu basket model low (rendah) yang mirip kayak running shoes dan lebih ringan buat dipake. Buat lebih jelasnya bisa lihat penampakannya di bawah ini:

Nike Zoom (vers. Low KB24).

Just do it. Yeaaah!
Alhamdulillah, akhirnya gue bisa dapet pengganti Reebok gue yang lama. Yang udah hampir 4 tahun nemenin gue sampai bentuknya nggak karuan gitu. Rasanya emang beda sih pake sepatu yang model low gini, apalagi sepatu basket gue sebelom ini jenisnya high. Tapi nggak masalah, namanya juga hasil usaha. Kayak apa aja rasanya tetep seneng rasanya. Hehe :))

29 KOMENTAR

ngomong2 sepatu reebok nya mirip kayak sepatu stephen chow yg di film shaolin soccer ini. :')

Reply

Turut bersuka cita Mas, tapi 'elo' yang ditunggu pada akhirnya hadir dalam hidupmu kagak? :3

Reply

Emang. Cuman bedanya dia sepatu bola, kalo ini sepatu basket. :))

Reply

Orang yang gue maksud itu temen gue sendiri, broh. Temen main basket cowok. -___- hehe

Reply

Alhamdulillah yaa dapat sepatu baru...hhihi

Reply

Sepatu yang lama ngasih wasiat gak, atau ngasih wejangan gitu buat sepatu baru lo, biar bisa awet? hehe..

Reply

beli barang dengan hasil jerih payah itu emang manis banget. semoga sepatunya tahan lama ya. hehe

Reply

beli barang dengan hasil jerih payah itu emang manis banget. semoga sepatunya tahan lama ya. hehe

Reply

yaelah sepatu ternyata wkwkw

Reply

Baca judulnya.... bikin males baca isinya. Kayaknya ini udah waktunya.. patah hati. Ternyata... ealah sepatu. Baik-baik ya sama sepatu barunya. Pengganti sepatu udah, pengganti mantan kapan? :p

Reply

Belom sempet gue tanyain .__.

Reply

Frontal amat, sop. Udah nggak betah jomblo? Kasian amat :p

Reply

Ora ora mas, ini hanya guyonan belaka. :p

Reply

Punya barang dari hasil perjuangan sendiri itu seru :D
Btw gue kaga jago basket .__.

Reply

Iya, bener tuh. Gue juga nggak jago kok :))

Reply

Dari judul gue kira, ini pengganti mantan. Eh ternyata. Salah paham gue wkwkwk --"

Reply

Hahaha kenapa gitu fotonya bayi, Mas? Mbok jadi pengen tak jiwit. jebulane malahan cerita sepatu. Alhamdulillah yoo. semoga langgeng :))

Reply

Jangan terlalu berprasangka baik :p

Reply

Biar greget. Iya, makasih ya. :))

Reply

Duh, sepatu barunya mirip kayak punya gue bang T.T

Reply

Masak? No pict hoax lhoo :p

Reply

Gua pikir ini cerita romantis apaaan gitu...eh ternyata soal sepatu =_=;

Reply

Judul emang suka menipu :p

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.