Hal-hal Absurd Seputar Jurusan Seni Rupa


Tulisan ini sebenernya udah beberapa minggu kemaren pengen gue publish. Tulisan gue sendiri soal beberapa hal absurd mengenai dunia seni rupa. Terutama jurusan kuliah gue sekarang: Pendidikan Seni Rupa.

Banyak orang yang nganggep gue salah jurusan. Termasuk orang tua gue. Mereka pernah bilang kalo dari dulu gue yang emang suka olah raga, bagusnya masuk jurusan Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Yah, jurusan seputar olah raga gitu atau kesehatan (perawat). Jujur, waktu SMA dulu emang gue boros duit buat beli perlengkapan olah raga kayak sepatu basket, futsal, dan sepak bola. Bahkan gara-gara kakak ipar gue atlit badminton, gue juga sempet jadi badminton addict. Gue pelajarin semua olah raga layaknya lelaki normal pada usianya. Masa muda gue cukup cowok banget ternyata.

Kenapa bisa gitu?

Orang tua gue berasal dari basic yang emang beda. Ayah gue seorang akademisi yang sekarang jadi kepala sekolah di sebuah sekolah dasar di daerah gue sendiri. Sedangngkan Ibu gue, dia seorang paramedis yang sekarang udah mulai milih buat ganti spesialisasi jadi apoteker di sebuah puskesmas juga di daerah gue. Mengingat bahwa mungkin di usia beliau yang udah kepala lima, buat ngintip lubang lensa mikroskop udah nggak sejeli waktu dia muda dulu. Nggak ada seorang pun dari mereka yang interest sama dunia olah raga atau seni.

Absurd-nya, gue sekarang kuliah di jurusan seni dengan embel-embel "pendidikan". Beberapa dari kalian mungkin tau kalo di Jogja banyak banget tempat kuliah kayak gini. Dari mulai ISI (Institut Seni Indonesia) yang emang terkenal dengan seni murninya, MSD (Modern School of Design) yang dulu juga sempet nerima gue sebagai salah satu mahasiswanya sebelum gue lulus Unas SMA, sampai yang emang berbasis pendidikan kayak tempat gue sekarang di UNY (Universitas Negeri Yogyakarta). Atau bahasa gaulnya bisa kalian sebut dengan nama State University of Yogyakarta. English-able banget kan?

 *****

Sebuah cerita singkat tentang kenapa gue bisa diterima di sini, kampus UNY jurusan Pendidikan Seni Rupa. Gue dulunya nggak minat ikut tes SNMPTN. Seleksi nasional masuk perguruan tinggi gitu. Soalnya, bimbel waktu SMA yang gue ambil juga cuman sampai persiapan Unas, bukan sampai persiapan tes masuk perguruan tinggi nasional.

Waktu itu, sebelum Unas, gue udah diterima di kampus MSD kayak yang udah gue sebutin tadi. So, gue ngerasa lebih nyantai. Tapi setelah gue pikir-pikir, kuliah swasta kayaknya kurang pas aja sama hati gue. Apalagi jurusan di sana cuman sampai D3, dan kalo mau ngelanjutin S1 harus ke ISI juga. 

Setelah itu gue dapet kabar yang cukup menggembirakan dari Ayah gue. Beliau punya temen yang emang salah satu Dosen atau Pengampu jurusan gitu di ISI. Entahlah gue lupa siapa namanya. Beliau nawarin beasiswa kuliah gratis di sana. Kuliah soal seni juga. Gratis, siapa yang nggak mau coba?

Waktu itu gue udah cukup mantep dan semangat. Sampai suatu momen dimana ada 2 hal yang bikin gue mengurungkan niat buat kuliah di sana. Tapi perlu kalian tau, kedua alesan ini nggak ada maksud sara lho, ya? Gue cuman cerita pengalaman gue aja. 

Pertama, waktu gue lagi take foto buku tahunan SMA, gue sempet ngobrol sama fotografernya soal rencana kuliah gue tadi. Dan gue dapet sebuah wejangan dari mereka. "Kuliah di ISI itu emang bagus. Tapi mentalnya kuat nggak? Kalo kamu nggak konsisten, bisa-bisa jadi sapi perah yang nggak lulus-lulus dan cuman ngabisin duit buat bayar semesteran. Apalagi kalo udah dapet ilmunya, kamu terapin buat dapet duit. Kuliahnya bakal makin kamu kesampingkan pastinya...". DEG! Hati gue kayak dapet hidayah dari Aura kasih. Gue jadi sadar tujuan gue yang juga pengen ngelanjutin profesi Ayah gue sebagai seorang guru. 

Kedua, Ayah gue sendiri yang dulunya ngedukung gue buat masuk ISI, akhirnya down sendiri ketika dateng ke kampusnya dan melihat beberapa mahasiswa yang emang penampilannya "kurang rapi", penuh tatto dan berambut gimbal. Ayah gue udah hopeless duluan kalo gue sampai kayak gitu. Gue jadi mikir-mikir lagi. Sejauh yang gue tau, itu bukan sesuatu yang salah (dari penampilan mereka) kalo emang dalam konteks berekspresi sesuai hasrat seni mereka. Tapi, namanya kuliah kan juga nggak cuman buat diri sendiri. Ada kalanya kita juga harus mempertimbangkan kebahagiaan dan harapan orang tua tentang kita. Dan mental gue kayaknya emang nggak sampai buat ke situ. Oke, fine. Gue kandas punya niat buat kuliah di sana.


Akhirnya, gue dapet ilham kalo di UNY ada jurusan seni rupa, dan basic-nya pendidikan. Men, gue bisa jadi artworker sekaligus seorang guru. That's my point. Gue mulai ikutin tesnya, dari yang tertulis sampai praktek. Dan alhamdulillah, gue diterima. Gue ketemu sama temen-temen baru dengan genre gambar yang bermacam-macam. Ngajarin gue buat dapet referensi dalam berkarya, secara nggak langsung. Mereka emang orang-orang yang jauh dari kata sempurna, termasuk gue. Tapi inilah keluarga gue seperti apapun mereka. Kita sama-sama belajar, terutama buat jadi seorang tenaga pendidik yang punya kualitas dalam teori dan praktek. Bahkan, saat gue nulis ini, gue ngerasa bangga dan sok bijak dengan keadaan gue sekarang. Tapi gue bahagia bisa kuliah di sini.

*****

Ada lagi hal absurd yang beberapa waktu lalu gue alamin. Nggak cuman absurd sih, tapi juga agak sedikit nyesek. Tapi nggak masalah, gue selalu nganggep hal kayak gitu sebagai sesuatu yang bisa ditertawakan dan punya nilai jokes tersendiri.

Jadi, ada suatu momen ketika gue lagi beli bubur bayi buat makan sugar glider gue, si Mello. Waktu itu gue ketemu sama penjualnya, yang mana beliau adalah orang tua dari seorang cewek, adek kelas gue waktu Smp yang juga hobinya soal artwork. Beliau ngomong sama gue gini:

"Mas kuliah di UNY kan. Jurusan apa, Mas?"
"Iya Buk, saya kuliah ngambil jurusan Pendidikan Seni Rupa. Kenapa ya?". Jawab gue.
"Itu, anak ibuk mau kuliah juga. Pengen ngambil jurusan seni rupa juga..". Kata beliau sambil tersenyum kecut. Gue ngerasa bakal ada saingan di daerah gue jadinya.

"Wah, bagus dong buk..". Balas gue sambil ngambil sebuah bubur bayi pesenan gue tadi.

"Tapi saya binggung, Mas. Kalo dia kuliah di sana, besok lulusnya mau jadi apa? Guru seni kan nggak begitu prospek, Mas...". JLEB! Hati gue sakit rasanya ada orang berani ngomong gitu, padahal secara basic aja beliau bukan orang akademisi.
Setelah itu, gue cuman tersenyum sambil bayar tuh bubur bayi dan gue berlalu bersama semilir angin yang berhembus lirih....
Gue sadar, ibu tadi semacam keceplosan tapi terlanjur jauh, jadi tetep di lanjutin terus nyeplosnya. Bukan malah di stop dan ganti topik lain. Seolah beliau lupa obrolan kami sebelumnya. Waktu dia nanya apa jurusan gue, dan gue jawab pertanyaan dia apa adanya. Sakit rasanya. Mau gue katain tolol juga gue nggak tega. Secara, orang tua gue kenal cukup akrab sama beliau. Bener-bener kampreeet moment!

Oke, guys. Buat kalian yang udah baca cerita singkat gue ini dari awal sampai selesai, gue ucapin makasih banget buat apresiasinya. Hidup gue emang absurd gitu. Tapi satu hal yang perlu kalian tau: pandangan soal prospek kedepan itu emang penting, tapi masa depan seseorang ya orang itu yang nentuin. Keberuntungan nggak selalu ada dalam hidup kita. Ingatlah, selagi orang tua kalian masih ada, berusahalah juga membahagiakan mereka dengan harapannya, tapi tetap dengan cara yang juga bisa bikin kalian bahagia. Itu emang sulit. Tapi sejauh ini gue udah sedikit berhasil melakukannya kok. Kuliah di jurusan seni yang gue suka, tapi orang tua gue juga seneng karena itu basic-nya pendidikan. Jadi suatu saat ada yang nerusin jejak Ayah gue sebagai seorang guru. Meskipun beliau bukan guru seni sekalipun. Gue juga masih tetep bisa latian futsal sama basket bareng temen-temen dan pelatih basket gue dulu. :)


62 KOMENTAR

ah jadikan itu buat semangat aja bang, nama nya orang yang engga ngerasain sendiri mah ga bakal tau kita kedepan nya udah ada project & pemikiran apa, semua orang juga nanya nya gitu, nanti kedepan nya mau jadi apa. ya nama nya jurusan, menurut gua semua nya bagus, bagus ketika jurusan & kerjaan lu nanti bakal sesuai sama yg lu suka, karena itu bakal buat lu bukan berasa kerja atau belajar, tapi bakal lebih kehobi, jadi lu ga bakal memusingkan itu semua, contoh nya aja pemain bola, pemain bola itu bukan nyari duit pasti nya, tapi lantaran hobi yg berkelanjutan, jadi hasil nya malah dapetin duit yg banyak, gua juga sekarang masih bingung, gua anak teknik komputer jaringan, sedangkan gua di jaringan ilmu cuma sedikit dan ga banyak, & gua lebih hobi ke desain, gambar manual, editing, & gua pun mulai bingung mau kuliah jurusan apa, untuk kedepan nya gua bakal pikirin lebih matang lagi, soal nya kejadian kayak lu gini pasti kejadian sama setiap orang, entah apa cuma gua, yg ngeblog & ngegambar terus-terusan dikatain ga berguna dan jelek sama adek gua sendiri, adek kandung, tapi itu lah manusia, jadi selagi orang itu ga ngerasain kayak kita, ya kita bales aja, ini bukan sekedar jurusan or kerja kedepan, tapi ini adalah hobi, selesai, itu sih menurut gua ya hehe

Reply

Duh kebolak sama gue. Gue malah mau masuk jurusan seni rupa tapi malah masuk sastra inggris karna beberapa hal. haha jauuuuh tenan. :))

Reply

Gue setuju, shak.
Masa depan kita yang nentuin sendiri. Belum tentu ngambil jurusan pendidikan senir rupa kelak akan menjadi guru seni rupa. Nggak gitu juga. Gue banyak kenalan anak institut pertanian bogor kerja bangkir. Padahal gak nyambung kan bila di relate... -_-

Reply

jangan dengerin perkataan orang kak, yang penting niat dan usaha kita. setiap usaha toh pasti adaa nilai lebihnya di masa depan. Gak ada jaminannya omongan orang. Lagian saya suka dan merasa keren gitu kalau ada orang yang hebat dibidang seni, apalagi artwork gitu... gak semua orang bisaa... tetap semangat dan semoga sukses menjadi pendidik yang baik dan profesional

Reply

Bener banget! pokoknya pepatah yang bunyinya: "Tuhan tidak akan memberi apa yang kita inginkan, tetapi apa yang kita butuhkan" masih belum terpatahkan dalam hal ini. Cuman mungkin kita-nya aja yang emang lama dalam beradaptasi.

Reply

Nggak masalah, seni rupa juga bisa otodidak kok. Gue juga belajar bahasa inggris, dan itu emang kewajiban masa kini sih...

Reply

Nah, itu contohnya, Mat. Tinggal kita aja yang ngejalanin gimana kayak yang udah gue bilang di tulisan tadi.

Reply

Gue malah nganggep itu sebagai jokes. Nggak se-dramatisir itu kaleees. Lagian gue udah gedhe, udah nggak masanya buat minder hahaha

Reply

btw aku pengen ISI nih mas'-' eh kalo fi UNY ada jalur mandirinya gak?

Reply

Haduh, sekarang aku ada diposisi sulit nih, Kak. Antara mau kuliah atau kerja. Kalau kuliah juga dimana? Kerja jadi apa? Niatnya sih pengen juga ke UN, tapi ortu ngga izinin kuliah jauh2 u.u Jadi bingung masa depanku kedepannya bakalan kaya gimana

Reply

Mampus gue typo. UNY, Kak!

Reply

wahaha banyak yang typo gini ya -___-
kasih penjelasan baik baik sama ortunya dulu dong. cuman butuh waktu buat ngomong apa yang kamu pengen aja sebenernya. :)

Reply

jadikan motivasi mas, belu tentu orang yang kerjanya bagus tapi dia ngelakuin dari hati. kalo sampean eman niat dan hobi di dunia seni, lanjutin! hidup bukan cuman soal seberapa besar gaji dari suatu profesi aja kan?

Reply

Setuju banget sama tulisan yang dipakein stabilo!

Reply

gile. kalimat terakhir lo nendang banget tuh. emang banyak sih yang menganggap profesi guru sekarang kurang bagus prospeknya. tapi namanya nasib dan rejeki mah ditangan Tuhan. selagi kita mau berusaha, pasti ada jalan. keren Shak

Reply

sering terjadi dialog yang kaya gini : masnya kuliah dimana | jogja buk | UGM yah ? | bukan, ISI buk | kok seniman rapi ? | saat ini seniman punya jutaan perspektif yang berbeda buk, dan saya punya hak untuk membuat keputusan didalamnya. sambil ngacir pakai wajah sok jagoan :v hahaha. yang penting ISI bersatu tak bisa dikalahkan :D

Reply

iya, mending masuk ISI aja :v

Reply

ini bagian absurd, bukan cerita sedih broh -__-

Reply

itu cuman presepsi orang pada umumnya aja sih sebenernya. yah, semua masih bisa berubah. life is a surprise :)

Reply

Yap! tumben pinter, bhi~ *tossh*

Reply

haha. kasian, si ibu-ibu itu keceplosannya kebangetan -_-

Reply

kuliahku akuntansi, tapi yo nggak pengen masuk di keuangan. malahan pengen buka wirausaha, sambil ongkang-ongkang elus-elus duit pas usaha udah jalan. prospek banget pikiranku. Huehehe :D

Nice Post!

Reply

Iya, emang keceplosan level akut.

Reply

Kalo gue tetep pengen jadi guru, tapi entah kapan. Guru itu masa depan, cuman gue juga bakal nyoba hal lain diluar dunia akademisi. :)

Reply

Harusnya dikasih penjelasan ibu-ibunya, orang tua galau itu wajar bro. Contohnya dekat, kalau baca dari ceritanya sih ayahmu galau juga waktu ngeliat ISI to? Wajar banget orang tua mikirin besok anaknya mau jadi apa. Saya juga seperti itu malah lebih nyakitin, "Hah?! Kuliah di Teknik Elektro, mau jadi tukang solder!? Atau tukang reparasi TV?". Saya jelasin baik-baik sampai orang itu ngerti. Nyesek itu biasa, tapi kalau yang bikin kita nyesek gak dapat hikmahnya ya percuma aja.

Reply

Ingin hati seperti itu tapi tak sampai. Lagian kalo gue emang cuek. Gue tau seberapa jauh kapasitas diri sendiri dan juga orang yang ngomong gitu. That's all my point.

Reply

wih pendidikan seni rupa UNY ya? temen gue disitu tuh. kalo gue sih pertanian ugm.
nah pas gue mulai deket sama temen gue yang di pendidikan seruker uny itu. gue kenapa malah jadi ngerasa pengen pindah jurusan ya... hvft :(
alhasil sekarang gue jadi mahasiswa pertanian yang juga belajar nirmana :D hahaha
gapapalah malah jadi multi talented gue :P
*ini curhat atau gimana ya* hvft

Reply

ya mempelajari sesuatu yang beda itu emang seru kok :))

Reply

Guru gue lulusan seni rupa juga, nih. Gue kira sama kayak DKV. Ternyata beda.

<- masih bimbang mau masuk jurusan apa nanti kalo udah lulus. Pengin DKV kalo nggak IT.

Reply

DKV itu salah satu cabang (penjurusan) dari seni rupa, Vin. DKV sama IT juga nggak beda jauh, sama-sama main digital.

Reply

LIKE THIS! -> "masa depan seseorang ya orang itu yang nentuin."

Reply

Coba saat ibu itu bilang begitu, kamu jawab.. "eee masbulo??"

Reply

Wah, gue justru pengen kuliah di bidang seni. Karena ya kayaknya ada darah seni gitu di bokap walopun bokap juga basicnya gak di pendidikan seni.

Reply

Bi.. Bisa.. Bisa.. -___-

Reply

Baguslah. Semakin banyak orang yg suka dan respext sama seni semakin good.

Reply

Inspiratif sekali, mas! Salam super dari blog sebelah :p
Btw, aku juga calon guru ingin meneruskan ibuku. Guru bahasa jerman :)

Reply

gue salah satu orang yg ga bisa gambar, design, atau apapun yg ada hubungannya sama seni kaya gitu. gue selalu salut dan heran sama orang yg jago berat di bidang tersebut hehe lo keren parah tapi baaang :D

Reply

dari dulu pengen masuk jurusan seni, tapi ortu gak setuju. akhirnya milih jurusan yg ada sentuhan seninya tapi tetep IPA. ortu akhirnya setuju dan semoga pengumuman SNMPTN tgl 27 mei besok LOLOS. amin
suka sama yg di stabilo dan suka sama ceplosannya si ibu, bikin tambah semangat :)

Reply

Apapun itu, selagi belum 'ending', tetep bisa kita usahain buat jadu lebih baik hasilnya. Sukses buat ujian sama tes masuk kuliahnya. :)

Reply

bang kok sedikit kasar ya ada kata "tolol" nya, jadi takut ini gua bacanya, berrrrr

Reply

Keren. Tapi, kayaknya perjalanan buat masuk universitas dan jurusan idamanku nggak semulus bang shakti deh. http://darienol.blogspot.com/2014/01/curhatan-sang-penulis-malang-ii.html . Mungkin bisa mengapresiasi juga.

Reply

Iya, gue udah baca. Cobaan lo mau kuliah banyak juga , ya. Nyari jadi temen sekampus gue lagi.

Reply

Iya begitulah bang. Sebenernya rada iri juga waktu ngebaca cerita ini. haha
btw, sugar glider itu nggigit nggak ya?

Reply

Bang tahun ini aku mau masuk pendidikan seni rupa UNY. Nah ada ngk jalur SNMPTN nya? Terus Tes tertulis sama prakteknya gimana? Tolong dijawab bang. Thanks ;)

Reply

tuh tukang jual bubur ngomongnya pas banget kayak ibu gue , "masuk seni rupa mau jadi apa?". padahal gue maunya pengen masuk seni rupa entar pas udah lulus.

Reply

saya Sani brilyan ramdhan ... heehe emang nama depan gue kyak cwek tpi 100% saya cowok tulen saya bersal dari negri antra branta yg bernama Probolinggo .. lah klok kalian liat di peta pasti tulisana kecil banget ... gini nih mas mas siapa tadi lupa .. hehehe saya bimbang bingung dan galau antara memeilih universitas yg baik antara UNESA ,UM,dan UNY yang sama2 ada jurusan pendidikan senirupa mas lahhh gitu mas ... saya bingung bisa minta pendapat mas tentang UNY mas... trimakasih

Reply

Wihh ajib Mas . Jiwa Artworker Bangett :D

Reply

Sumpah kisahnya samaan -____- cuma beda masuknya gak pake tes dan baru masuk tahun ini, makasiih tulisannya Bang.. bikin gak jadi down dengan perkataan orang itu, Sukses Bang... SALAM BUDAYA! :-D

Reply

Salut cerita singkat nya lebih memotivasi yang cita cita di seni rupa..

Reply

aku juga pengin di seni rupa. gimana gambarin ga, tentang jurusan seni rupa? terus kalo ikut ujian keterampialnnya, aku harus gimana biar bisa diterima?
terima kasih, semangat kaka....

Reply

Hahaha,, Kamvreeet moment yang juga sering gue hadapi. Gw jurusan tata rias bro.. sama aja dipandang sebelah mata kepala ampe sebelah mata kaki juga kali mandangnya orang-orang sama gue. Tapi fokus aja lah. Secara gua enjoy dan pendapatannya lumayan juga dari ngerias. Pas dan cocok buat cewe kayak saya. Mari trus mengembangkan potensi dan kreativitas agar tidak tergerus oleh perkembangan jaman.

Reply

Sorry gw pake akun nya tempat kerja gw. Gw Astrid. Salam kenal

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.