Ngetweet Nggak Rapi dan Hubungannya sama Skripsi

#ApaKataMelody
Akhirnya bisa gue posting juga ide gue satu ini. Postingan tentang hubungan antara ngetweet nggak rapi sama skripsi. Iya, gue emang belom skripsi. Tapi bukan berati gue nggak boleh bahas soal skripsi kan? Lagian segala sesuatu akan lebih baik jika kita mau mempersiapkannya terlebih dahulu ketimbang melakukannya secara mendadak. Hasilnya pasti juga beda.

Berawal dari tiap kali gue buka timeline twitter, kadang gue sering bergumam dalam batin. Ini ada orang ngetweet kok tulisannya nggak eye cathcing banget, ya? Niatnya mau RT (reply tweet) biar keliatan obrolannya sama orang lain, cuman cara nulisnya nggak rapi banget. Ada yang disingkat-singkat nggak jelas, ada yang kalo ngedit quote tweet males ngehapus tanda petik dari quote-nya, dsb.

Gue sempet mikir, mungkin emang orangnya aja yang alay, atau dia sok nggak peduli sama yang namanya EYD (Ejaan Yang Disempurnakan) dalam tata bahasa penulisan tweet-nya. Dari situlah gue dapet wangsit buat nulis postingan kali ini. Nhh, gue bakal kasih tau sama kalian hasil observasi gue mengenai alesan males ngetweet rapi, cekidots!

1. Biar Cepet
Emang ya, nggak di dunia nyata ataupun di dunia maya, orang-orang emang sukanya nyari jalan cepet dalam suatu hal dan permasalahan. Dalam hal ini soal ngetweet. Kenapa harus terburu-buru, guys. Emang isi tweet-nya apaan? Kode peluncuran nuklir?

2. Hemat Karakter
Oke. Kalo alesan yang satu ini emang masih bisa gue tolerasi adanya. Buat sebuah tweet emang maksimal kita cuman bisa nulis 140 karakter aja. Dan buat kalian yang mau ngedongeng panjang lebar via twitter, harus nulis tweetnya secara bersambung. Tapi kalo ngetweetnya nggak sampai 140 karakter, kenapa harus disingkat-singkat nggak jelas gitu?

3. Kelamaan
Buat yang emang tipe orang nggak sabaran, kebanyakan pada males buat sekedar ngedit dan ngehapus tanda kutip dari quote tweet-nya. Okelaah, emang sekarang mau nge-RT tweet kayak apa aja juga tetep bakalan masuk ke notification twitternya. Beda sama dulu awal-awal ada twitter, kalo penulisannya kayak gitu nggak bakal masuk ke tab mention-nya. Tapi kalo ngomongin soal buru-buru, ini kan cuma tweet, sifatnya emang bukan alat komunikasi primer. Jadi kenapa harus buru-buru sih? sampai-sampai males ngedit segala. Bukannya enak kalo nulisnya rapi? Stalker atau orang yang mau kepo jadi enak buat ngebacanya.

4. Egois
Kalo ini jawaban paling nggak enak. Egois di sini maksudnya bukan berarti mereka menjawab "egois" gitu. Bukan. Tapi mereka menjawab dengan hal yang sifatnya egois, contohnya: "Twitter gue, tweet gue, ngapain situ yang sewot?". Nah, kayak gitu maksudnya egois.

5. Bukan Selebtweet
Cielaaah... emang cuman selebtweet aja yang boleh ngetweet rapi, plus "tanda titik" di ending kalimatnya? Nggak. Semua orang berhak gitu biarpun followersnya dikit. Tergantung kesadarannya masing-masing juga sih.

Nah, itu tadi beberapa hambatan buat orang-orang yang doyan online twitter buat sadar betapa pentingnya pake EYD dalam kehidupan sehari-harinya. Nulis itu seru lho. Bahkan semalem gue sempet ngeretweet sebuah quote dari seseorang, gini: "Sebuah peluru, bisa menembus sebuah kepala. Tapi sebuah tulisan, bisa menembus ratusan bahkan ribuan kepala".

Dari situlah, gue pengen banget ngajak kalian yang belum punya kesadaran pentingnnya nulis rapi. Bisa kita mulai lewat ngetweet. Soalnya, sadar atau nggak, semakin banyaknya sosial media yang muncul, sebenrnya kalian juga makin suka dan sering nulis lho. Sadar kan? Pentingnya nulis sesuai EYD juga berguna banget buat kalian yang kelak bakal menempuh masa skripsi. Kalau kalian masih nulis-nulis dengan singkatan nggak jelas dan ambigu, apalagi 4L4y, jangan harap kalian bakal dengan mudah melewati masa tulis-menulis skripsi. Menulis itu PENTING. :))

45 KOMENTAR

Wah, iya nih. Gue juga kadang penulisan EYD nya masih kurang bener. :(

Reply

Haha pinter lu. Sana nyusun skripsi. EH?

Reply

sama nih, gue juga membiasakan diri buat nulis rapih di manapun hehe

Reply

EYD emang penting selain bisa buat skripsi, melatih keteraturan dan yang paling penting ya buat blogger kayak kita gini XD

Reply

Nah, ini nih.. Kebetulan, salah satu alasan gue mulai ngeblog akhir2 ini ya buat ngelatih skill nulis Skripsi jg. Hehe.
Btw, quote nya keren.. :')

Reply
This comment has been removed by the author.

Soal ngedit tanda petik mah, sengaja nggak ane hapus. Biar ketahuan itu twit orang.. kalo gak dihapus jadinya seakan-akan ane memention doi :))

Reply

Kalau udah terbiasa sama EYD yang bener, pasti bakalan selamet ngerjain skripsi XD

Reply

Twittermu apa mas? pengen tahu serapi apa tulisanmu

Reply

Buka aja @shaktinugroho :))

Reply

iya, makanya ngeblog juga bisa buat latian. kalo ngeblog msh jarang, twitteran juga bisa :)

Reply

yaelaaah, sama aja. ntar kalo ada orang yang pengen beneran tau kan bisa cek akun twitter yg lo kutip? gampang~

Reply

udah belajar skripsi? good :))

Reply

benerin, pelan-pelan aja feb. namanya juga belajar, gue juga msh belajar :)

Reply

iya, biar nulis tuh kesannya asik :D

Reply

jadi pengen ngurangin 'nyingkat kata'. biar skripsi lancar. mumpung waktunya masih lama

Reply

Nah, bisa dimulai dari hal kecil semacam itu. Kecuali kalo chat sama sms. Wajar kalo emang di singkat-singkat ;)

Reply

Jadi inget dosen gue, kurang ngetik "titik" aja dipermasalahkan. Tapi, gue tau kalo itu untuk kita juga, sih.

Reply

Ya itulah manusia kadang suka lupa, gak tau juga sengaja lupa,,, yang penting sih asal jangan twit *SBY* aja yang begitu..

Reply

yang terakhir... crooottttt :3
makin banyak ngetweet skripsinya nggak dikerjain #eh

Reply

iya, positive thingking aja. itu juga buat kepentingan kita. :)

Reply

namanya juga official account. adminnya banyaak. kita mah rakyat jelata, nggak perlu tanda petik gituan :D

Reply

makin banyak ngetweet, jadi jarang nggambar sek bener bay :p

Reply

*jadi rapih kalo ngetweet* hahaha, latian buat skripsi :') #padahalmasihlama

Reply

si silit itu ngetweet dah rapi.. dah nulis buku tapi kok ga skripsi skripsi yeeee...

Reply

namanya juga latian, kan butuh proses :)

Reply

soalnya itu daya jual dia, udah semacam brand. kalo menurut gue sih gitu, jadi emang disengaja buat belom skripsi. :))

Reply

Konsisten dengan hal yang belum terbiasa, lama-lama pasti kebiasaan. Termasuk mengetik kata sesuai (EYD). Hehehe.

Reply

Yap! yang penting emang kemauan buat konsisten dan kesadaran aja buat nerapin itu semua :)

Reply

mungkin dia belum terbiasa dengan virtual keyboard. haha.

Reply

Wah bang sakti bikin korelasi antara tweet dan skripsi nih.
Saran aja ya bang.. coba dibawah dikasih kesimpulan posting. Jadi hubungannya sama skripsi gitu. Just my humble opinion

Oh iya, gue juga punya cara ngetwit yang baik dan bener nih http://t.co/xbefFnrUcW. Boleh dicoba bang buat tambahan :D


Regards
@jungjawa

Reply

Iya masih ada aja yang nulisnya alay, hurufnya gede kecil terus disingkat-singkat juga, bikin mata sakit. Gue yakin orang-orang yang kayak gitu nggak berani follow guru bahasa Indonesianya.

Reply

Padahal, semakin pintar kita menguasai EYD, makin enak juga tulisan kita untuk dibaca. Hehehehe.

Reply

Bukannya udah gue kasih ya? .__. Korelasinya ya di EYD. Skripsi kalo tulisannya nggak sesuai sama EYD pasti ntar suruh ngrefisi ulang.

Oke. Thanks buat sarannya lho rif. :))

Reply

Biarpun mereka nggak follow tapi kalo gurunya yg follow mereka ya sama aja kan tweetnya bakal kebaca xD

Reply

Betul banget! Nulis itu asik, seru juga sebenernya. Kalo kita mengemas tulisan kita dgn memperhatikan EYD pasti lbh enak dibaca. :)

Reply

Sip bang. DItunggu buat editan kesimpulannya :D

Reply

Ya ampun, skripsiku entar gimanaaa coba? :(

Reply

Saya sih udah mulai ngebiasain nulis apa saja dengan memperhatikan EYD, baik itu ngetweet, sms, nulis di tembok wc sekolah, apapun itu. Tapi masih harus belajar lg sih.

Reply

kalo nulisnya pake bahasa serapan (bahasa daerah) itu masuk kategori rapi gak mas?

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.