Ketika Sahabat Dekatmu Menemukan Destinasinya

Ekspresi jomblo...
Selagi gue jomblo, banyak banget hal yang gue pelajarin. Termasuk berusaha buat lebih mengerti soal cewek. Tapi di samping itu semua, gue nggak sendirian. Gue masih lelaki normal yang punya komplotan yang beranggotakan lelaki jantan pada umumnya. Sebut saja mereka: sahabat dekat. Iya, ini soal cowok.

Apalah arti sekumpulan anak lelaki yang nongkrong di suatu tempat, kalo nggak ngomongin soal wanita. Gue pikir itu wajar. Apalagi kita cowok-cowok normal. Absolutely, gue punya banyak temen deket. IYA, MEREKA COWOK SEMUA. Mereka temen-temen yang juga jadi salah satu moodboster gue buat nulis blog gini. Dari temen yang baik hati, baik kalo ada butuh doang, sampe temen yang emang kerjaannya ngebully gue. Semua jenis ada. Lengkap.

Gue selalu bersyukur ada di lingkungan orang-orang seperti mereka. Yang menguatkan mental gue dalam berbagai sisi kehidupan gue yang udah mulai terlepas dari kata: LABIL. Tapi, kali ini bukan itu yang mau gue bahas, ini lebih ke kisah persahabatan. Terutama soal temen-temen gue, yang dulunya jomblo...

Beberapa waktu ini gue ngerasa cukup sengsara. Ini tentang kedua temen deket gue. Mengingat bahwa gue masih jomblo, masih sibuk nunggu milih pacar dan menikmati kesibukan gue lainnya. Dari sela-sela kejombloan gue itulah, sempet juga gue ngerasa bahagia. Saat seorang sahabat gue punya pacar baru. Pacar yang menurutnya bisa bikin dia ngerasa comfort sama kehidupan barunya. Terlepas dari perbedaan keyakinan, prinsip, dan kesibukan masing-masing pastinya. Yang jelas, gue tau, temen gue yang satu itu emang lagi kasmaran versi tulus dari lubuk hati yang paling dalam.

Nggak kalah juga dari temen gue tadi, temen nongkrong gue satunya juga lagi gencar banget mepet calon gebetannya. Iya, kedua temen nongkrong gue di kampus ini lagi bahagia. Satunya bahagia sama pacar barunya, satunya cukup bahagia sama calon pacarnya. Inget ya sob, masih calon. Sedangkan gue? stuck bawa serokan jaring buat nangkep kecebong-kecebong di sungai kehidupan ini yang cukup absurd.

Terus inti yang mau dibahas apaan?

Intinya, gue turut bahagia aja sama temen-temen gue yang udah mulai membuka lembaran barunya dan mencoba menaruh jangkar untuk berlabuh di dermaga mereka masing-masing. Speechles. Apalah daya, gue cuman bisa ikut seneng. Biarpun sejujurnya gue mulai ngerasa kehilangan waktu buat ngumpul sama mereka semua. Sekarang, dalam kondisi tertentu, waktu buat wanitanya-lah fokus utama mereka. Maklum lah, kalian pasti juga pernah kasmaran kayak gini kan? 

Selalu ada yang harus dikorbanin buat ngedapetin sesuatu. Termasuk soal gebetan dan pacar. Waktu buat sahabat jadi berkurang. But, it doesn't matter. Karena kebahagiaan seorang sahabat, adalah melihat sahabatnya bahagia. Gitu kan? Setidaknya gue tau, mereka masih lelaki normal. :)

Buat kalian yang baca tulisan gue kali ini, sorry, gue nggak curhat. Justru gue malah pengen pamer ke kalian, kalo gue punya temen-temen cowok yang keren dan... normal. Kalian pernah ngalamin gini juga? Waktu luang sama sahabat dekat jadi berkurang karena mereka udah nemu destinasi barunya? Share di comment box, yah. Ciao!


39 KOMENTAR

Hanya mencoba untuk tidak egois karena mereka adalah manusia yang punya kehidupan pribadi masing-masing.. Kalo gue sih gitu :)))

Reply

semua orang punya kehidupan masing-masing, ya ngga selamanya 'teman' ada di samping lo. menurut gue gitu sih.

Reply

kalahin mereka, mereka kan cuma punya satu cewek. lo harus punya dua ! hahaha

Reply

iya, tapi nggak bisa munafik juga broh kalo kita pasti juga ngrasa tercampakan hahaha xD

Reply

menurut gue juga gitu sih.

Reply

nah! besok gue cari 7, terus bikin girlband.

Reply

cuma 1? yang banyak doooooooooooong hahaha

Reply

Gue pernah ngalamin, tapi gue di bagian temen lu :D

Reply

Selamat menggebet dan bermodus ria para cowok-cowok kece.

Reply

sama seperti kebanyakan cowok yang lainnya (mungkin termasuk gue).. 'hal baru (baca: jalan sama gebetan)' justru harus di utamakan dibanding 'sebelumnya (baca: teman akrab)' yang sudah melekat.. karena disaat waktu itu si 'hal baru' ini tidak mau kalah berbagi waktu.. menurut gue gitu sih :)

Reply

Pukpuk ya yang masih jomblo..... :p

Reply

pernah hahaha pas SMA. :D

Reply

puk puk,,, sabar ye mblo...... (kayanya yg ngemeng jomblo juga deh,,???) azzzzzzzzzzzzzzzzzzz

Reply

hahaha nggak ada stok banyak, broh.

Reply

fix. kisah kita beda berati.. haha

Reply

lahh bilang itu ke temen-temen gue sonoh haha

Reply

yah, balik lagi ke intinya kalo emang gue masih belom "dalam kondisi yang sama" kayak mereka.

Reply

jadi lo pernah SMA? kirain langsung kuliah, bay~

Reply

gua enjoy enjoy aja.. meskipun temen temen gua dah punya gebetan.. bahkan nih...!!!! sempet niatnya hang out berdua ma best friend gua eh, ternyata gak sengaja ketemu ma pacarnya.. alhasil pacarnya ikut gabung,,,,, nah bisa dibayangin gimana gak enaknya gua disitu.. dah kayak jadi properti doank.... well, demi temen apa sih yang gak... ????? :D

Reply

gapapa deh diblock user, asal gak diblock dari hatinya *halah* -_-

Reply

ya gitulah bro, temen kalo udah dapet pacar pasti bisa melupakan sahabatnya walaupun sahabatnya yang membbantu dalam proses jadiannya, kisah sedih jomblo --__--

Reply

hmm udah ga aneh ,, kalo udah nikah mah boro2 inget jaman waktu pacaran

Reply

cuma masalah waktu aja, mereka duluan punya pacar belom tentu berarti mereka duluan yang punya kehidupan yang mapan, menikah, dan happily ever after kan ;)

klo emang mereka mulai sibuk sama pacarnya, bukannya itu kesempatan untuk memperluas pergaulan dan ketemu temen baru :)

Reply

Pernah sih saya ngalamin, sahabat jarang ngumpul lagi karena sibuk ngejar gebetan. Ada yang sibuk ngebahagiain pacarnya. Gue sibuk merhatiin mereka ngejar dan ngebahagiain..
Itu dulu, sekarang pada sibuk lagi, sibuk SKRIPSI..

Reply

yaa emang nggak masalah sih, asal temen lo juga memperlakukan lo kayak gitu. :)

Reply

hahaha udah naluri alami lelaki kalik, ya? berasa kayak di TFV aja nih.. -__-

Reply

heh spamer, lo nggak nyambung.

Reply

iya, tapi namanya temen deket mah rasanya beda. lagian tiap gaul ke tempat baru, emang mesti dapet temen baru kok. cuman buat meng-akrabkannya kan butuh waktu. :)

Reply

apa gue harus nunggu 2 tahun lagi buat sama-sama mikirin SKRIPSI? hahaha XD

Reply

njieee jadi merasa cemburu sahabatnya lebih ada waktu ke pacar (?) wkwkw cari pacar dong kak :')

Reply

ini juga lagi nyari, tapi santai sih~ :p

Reply

behahahahak! single is not crime. right?

Reply

Iya, meskipun masih sering jalan bareng, topik pembicarannya malah ngomongin pasangan masing2. Lah gua mau ngomong apaan?-_-

Reply

"KEEP PANG & NDUGAL" pung!!!!

Reply

eciyeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee

Reply

"Jadi lu kapan nih punya pacar?". Pasti itu pertanyaan yang selalu dilontarkan kalo lagi ngumpul sama temen yang udah punya pacar.

Reply

oke sip, posisi kita sama :'(
gue normal apa engga ya :|
sahabat punya pacar antara bahagia dan sedih. bahagia karena bisa ngeliat dia senyum trus. sedih karna sedikit terabaikan :'|

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.