Momen Dibalik Hari Kesaktian Pancasila


Momen Dibalik Hari Kesaktian Pancasila...
Nggak terasa udah hampir 20 tahun berlalu begitu aja. Banyak hal menarik yang udah gue alamin, banyak pengalaman suka duka juga yang udah gue jalanin bareng keluarga, temen-temen, pacar, dan bahkan hewan peliharaan gue...

Tapi dari sekian banyak hal menarik yang pernah gue tulis dalam blog ini, gue jarang banget nulis tentang hidup gue sendiri. Iya, gue buka orang yang suka curhat langsung lewat rumah onlen gue ini. Gue lebih suka berbagi cerita seru, menarik, dan bahkan absurd tentang hidup gue. Tapi beda buat postingan yang satu ini. Gue mau cerita soal momen dibalik "Hari Kesaktian Pancasila", dan gue harap kalian yang mampir di postingan special gue kali ini berkenan buat baca sampai selesai.

Pernah nggak sih kalian tanya soal arti dibalik nama kalian sendiri sama orang tua kalian? Kalo gue, pernah. Beberapa tahun yang lalu, mungkin saat itu adalah waktu dimana pola pikir gue mulai berkembang lebih matang, gue tanya sama Ibuk gue perihal nama yang udah dikasih ke gue. 

Dan gini ceritanya....

Sekitar 20 tahun lalu, saat itu Ibuk gue lagi hamil tua. Iya, dia dihamilin Bapak gue sendiri. Beliau mengandung calon anak ke-3, dan itu adalah gue. Saat itu, tepat pas Hari Kesaktian Pancasila juga, Ibuk gue dimarahin sama atasannya tanpa alasan yang kurang jelas. Mungkin atasannya lagi PMS..

Saat itu juga, Ibuk gue sebenernya lagi cuti hamil tua. Itu juga hari dimana Ibuk gue sangat tergila-gila sama makanan yang namanya Tape. Ibuk gue ngidam Tape, sejenis makanan dari singkong, bukan Tape buat ngeplay kaset.

Hari itu begitu teringat jelas oleh Ibuk gue, mungkin beliau sempet shock juga gara-gara kena marah di tengah-tengah waktunya mempersiapkan kelahiran dan memilih meninggalkan kesibukannya sejenak di dunia kesehatan. Iya, Ibuk gue seorang paramedis di sebuah puskesmas daerah gue.

Bahkan menurut cerita Ibuk gue perihal kehamilannya, dulu ada salah satu Eyang gue yang tiap liat Ibuk gue jalan-jalan pas lagi hamil, pasti langsung disamperin, dicium-cium, sambil bilang; "Kamu makin cantik pas hamil anak ke-3 ini. Pasti anakmu yang bakal lahir ini lebih cantik dari Ibunya kalo udah gedhe."... 

Dari situlah gue mulai tertawa lepas. Ketika denger cerita langsung dari Ibuk gue soal Eyang tadi. Maklum, jaman dulu USG belom secanggih sekarang. Buat ngecek tuh calon bayi lakik apa perempuan masih susah. Tapi, nyatanya Eyang gue salah kan? Nih cucunya cowok tulen beneran.

Jadi, dari rangkaian cerita saat itulah, tercetus nama gue. Pamungkas Shakti Nugroho. Nama yang cukup keren buat gue. Nama yang ternyata penuh arti dari sebuah kenangan masa lalu. Nah, setelah gue tanya-tanya, ini arti dari nama gue: Pamungkas, katanya biar gue jadi anak bungsu, dan itu terbukti benar, setidaknya sampe sekarang. Alhamdulillah, Ibuk gue udah hampir menopause juga. Sedangkan nama tengah gue, Shakti, itu emang sengaja diambil dari momen ini, Hari Kesaktian Pancasila. Dan biar nggak mainstream, Orang tua gue ngasih sisipan huruf "H" disana. Keren. Apalagi ending namanya Nugroho, itu udah kayak nama marga aja. Soalnya kakak gue yang sulung juga punya nama belakang yang sama kayak gue. Gitu ceritanya...
*****
Hmmm... Nggak kerasa juga ini udah bulan Oktober, bulan dimana gue dilahirkan. Gue cukup sedih, karena bentar lagi gue bakal jadi kepala dua, alias umur 20 tahun. Biarpun gue sendiri nggak yakin apa emang bener gue lahir di tahun 1993, atau malah 1994. Soalnya akte gue nggak bisa buat acuan hehehe

Inti dari postingan ini sendiri adalah tulisan buat Ibuk sama Bapak gue sendiri. Buat mereka yang mungkin suatu saat nanti lepas dari belengu gaptek dan mampu browsing dan menemukan untaian kata-kata gue ini dalam sebuah blog. Gue berharapnya sih gitu. Tapi yang lebih penting adalah gimana gue begitu bangga dan sangat berterimakasih sama mereka, beliau-beliau inilah yang udah membesarkan dan mendidik gue jadi sejauh ini. Mereka yang rela nyebokin gue pas gue pup waktu kecil, nyuapin gue makan pas gue lagi sakit, walaupun mereka berdua sampe sejauh ini belum bisa jadi media gue curhat soal cinta hehehe. Tapi, ya itulah mereka...
Thank you mom, dad, no one can replace you. Never.

13 KOMENTAR

jadi ingat ibu gue juga:"

Reply

gw nanya ke ibu gw, tapi malah gadijawab... :((

Reply

ciee bulan kelahiran.. selamat bertambah tua :D

Reply

selamat berkepala dua dan semoga tulisannya cepet dibaca ibu sama bapaknya ya hehe

Reply

Mungkin ortu lo terlalu sibuk sampek lupa cerita soal nama lo hehe

Reply

Gue blm jadi berkepala 2 ini.. :D

Reply

Gue jadi pengen nanya arti nama gue yang terlalu mainstream ini...... Kenapa kok ibuk gue, namain "Rahmat Hidayat", apa ga takut keberatan nama ya. T.T

Reply

Coba aja tanya. Kadang kita bisa nemu cerita lucu dibalik nama kita :))

Reply

masa nama gue katanya nemu di bis -_- ahelaaahhhh sumpah -_-

Reply

Mosok? Duhh kasian amat -,- wkwk

Reply

Kata" penutup.a maniss banget bg :')

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.