Backpacker to SocMed Fest 2013

Waduuh... Kayaknya telat cukup lama nih buat posting cerita yang satu ini. Saking sibuknya ngurusin tugas kuliah, sampe kegiatan non-akademik lainnya bikin gue jadi jarang ada waktu buat bikin postingan soal Backpacker gue kemaren pas acara SMF di Jakarta.

Oke, langsung aja. Dalam postingan kali ini gue bakal cerita soal petualangan gue mengembara ke barat, lebih tepatnya ke daerah Ibukota, Jakarta. Acara ini sebenernya juga bagian dari kegiatan komunitas blogger kita, Kancut Keblenger. Jadi, selain buat ikutan acara ini, kita juga sekalian mau kumpul bareng anak-anak yang biasanya cuman ketemu di dunia maya aja. Sekalian liburan juga sih sebenernya.

Socmed Fest alias Social Media Festival 2013 yang berlangsung di Fx Senayan pada tanggal 12-13 Oktober 2013, merupakan acara tahunan buat berbagai komunitas di dunia maya. Nah, gue bareng temen gue si Rizki akhirnya memutuskan buat dateng ke sana. Iya, kita jauh-jauh dari Jogja buat ikutan acara kayak gini.
Yihaaaaaa !!!!
Awalnya kita mau berangkat bertiga, sama si Juni juga. Tapi karena kepolosannya, akhirnya Juni gagal dapet ijin buat ikut kita ke Jakarta gara-gara secara terus terang minta ijin sama bosnya buat ikutan acara Socmed Fest. Entah apa yang Juni pikirin waktu minta ijin sama bosnya, sampai-sampai dia nggak kepikiran buat sedikit berbohong biar dapet cuti kerja sama pesangon bulanan. Dia begitu polos, atau lebih tepatnya... Bodoh.

Akhirnya, gue sama Rizki memutuskan buat berangkat berdua aja. Sebelum berangkat, gue sempet dapet konfirmasi dari Rizki kalo bakal ada salah seorang anak KK (Kancut Keblenger) yang juga ikutan berangkat bareng kita berdua. Namanya Rahmat Firdaus, alias Mamad. Katanya sih dia selebtweet gitu. Followersnya juga lumayan, sekitar 1000-an. apalagi kalo liat tweet-tweetnya. Gue yakin, dia pasti beneran selebtweet...

Hari kamis sore akhirnya kami berdua berangkat naik kereta api dari Stasiun Lempuyangan, Jogja, menuju Stasiun Jatinegara. Sekitar pukul 4 sore, kereta berangkat. Pas di dalem kereta, gue sempet bingung. Kenapa? Soalnya udah hampir 12 tahun, gue nggak naik kereta api. Gue berasa kudet banget. Tapi, kenyataan berkata lain. Naik kereta yang awalnya gue kira bakal ribet dan ngebosenin, ternyata salah. Kereta ekonomi jaman sekarang udah pake AC, ada colokan listriknya, sama tempat duduknya yang udah tertata rapi buat tiap penumpang. Gue sempet mikir, ngapain gue pake bawa power bank segala kayak anak alay? Beda banget pokoknya sama jaman gue masih kecil, duduknya aja rebutan, ada penumpang yang berdiri, ada pedagang keliling juga, sumpek banget deh...

Kereta pun berangkat, dan kami mulai melakukan hal absurd di dalem kereta. Seperti ngetweet-ngetweet nggak jelas soal travelling, ngomongin orang yang satu tempat duduk sama kita, main ke gerbong restorasi dan dengerin playlist dangdut bareng satpam sama office boy kereta, sampai twitpic-twitpic foto nggak jelas lainnya.

Setelah 8 jam perjalanan, akhirnya kita berdua sampai di Stasiun Jatinegara. Sebelum turun, kita sempet dapet kenalan di kereta. Ternyata ada 2 orang mahasiswa ISI Yogyakarta yang juga mau mengembara ke barat. Katanya sih mereka mau mudik. Lumayan juga ternyata dapet kenalan di kereta, mereka berdua bisa diajakin patungan naik taksi sampai ke Terminal Lebak Bulus naik taksi.

Di sana, kita berdua pisah sama 2 orang anak ISI tadi, dan gue lanjutin perjalanan tengah malam berdua bareng Rizki. Awalnya sih kita mau mampir stadion deket situ. Katanya Rizki punya temen-temen The Jack (suporter Persija) yang biasanya pada ngumpul di situ. Tapi ternyata sepi, nggak ada orang satu pun di sana kecuali orang-orang di pos satpam.

Melewati ramainya kota Jakarta saat tengah malam. Setelah menempuh perjalanan cukup jauh, akhirnya gue sama Rizki sampai di Terminal Lebak Bulus. Kita istirahat di sana selama hampir 12 jam sambil nungguin si Mamad yang waktu itu mampir ke Bandung dulu buat ketemu Om Yono.
Tempat bernaung gue sama Rizki semalaman. Masjid Jami Al-Ikhlas, Lebak Bulus.










Finaly, setelah malam berlalu dan berganti pagi, bahkan hingga siang lagi, si Mamad sampai juga di Lebak Bulus nggak lama setelah kita selesai sholat Jumat. Kita bertiga makan siang dulu di sebuah warteg di sana dan Mamad juga yang nraktir. Setelah kenyang, kita bertiga melanjutkan perjalanan ke daerah Grogol, rumahnya Kak Pina (Irvina) selaku ketua komunitas Kancut Keblenger, sekaligus penanggung jawab dan penampung kita bertiga di Jakarta.

Setelah menempuh perjalanan yang cukup lama naik TJ (Trans Jakarta) alias busway, kita sampai juga di daerah Grogol. Di sana, kita udah janjian sama kak Pina buat dijemput deket situ. Habis itu, langsung lanjut jalan kaki ke rumah kak Pina yang lumaya jauh juga sebenernya.

*****

Malam itu, gue, Rizki, sama Mamad tidur di kamarnya kak Pina. Waktu itu sih keluarga kak Pina masih ada di rumah, dan mereka baik banget mau nampung kita bertiga sekaligus ngasih makan juga. Malam pertama ngumpul, kita manfaatin buat ikutan siaran Radio Kancut bareng.

Setelah puas cuap cuap nggak jelas, akhirnya kami berempat menutup malam itu dengan bergadang bareng ngomongin horor sampai sekitar jam 3 pagi dan terpaksa diputus obrolannya gara-gara paginya kita harus pergi ke acara Seminar di kantor Yahoo Indonesia.
Seminar Menulis di Yahoo Indonesia. Tuh ada kak Irvina Lioni yang juga lagi nampang buat promote buku perdana komunitas Kancut Keblenger. Keren!








Seminar Fotografi di kantor Yahoo Indonesia. Bareng mas-mas yang gue lupa namanya, tapi orangnya seru banget! Bikin acara seminar soal fotografinya nggak ngebosenin.





Selain seminar soal menulis dan fotografi, di sini kita juga have fun bareng para crew kantor Yahoo Indonesia. Dan pastinya yang gak kalah menarik, gratisannya men! Di sini ada kantin gratis di mana kita bisa ngambil makanan dan minuman sepuasnya. Suatu hal yang cukup menguntungkan gue selaku aktor dalam acara Bacpacker kali ini.
Penampakan kantin gratis dalam ruangan seminar. Tuh liat kulkas sama lemari snacknya, gratisan banget!





Setelah dari sana, kita langsung capsuss ke Fx Senayan buat ketemu temen-temen Kancut Keblenger lainnya yang udah nungguin kita di sana. Kebetulan letak lokasinya nggak jauh dari tempat kita seminar, jadi cukup jalan kaki aja juga nyampe.

Sekitar hampir setengah jam jalan kaki dan naik taksi, sampe juga kita di Fx Senayan. Di sana kita udah ditungguin sama anak-anak KK lain dari Bogor dan Bandung. Hmmm... jadi ini toh wujud mereka di dunia nyata...
Suasana di sana bareng anak KK Bogor.







Mamad dan Rizki nampak lelah, bung.





Seperti itulah tampang para makhluk yang selama ini cuma gue kenal cuman lewat dunia maya. Ternyata mereka nggak kalah seru kalo dibanding pas lagi mention-mentionan di twitter. Bahkan salah satu kegiatan absurd yang pertama kita lakuin di sana, yaitu uji nyali nembak salah seorang cewek yang nggak dikenal dan lagi nongkrong di sana. Korbannya sih bukan gue, tapi salah satu anak baru di KK, si Febrinuzi. Dan kerennya, dengan gagah berani tuh anak ingusan ngelakuin tantangannya dengan sukses. Salut buat anak bawang satu ini. Yeaay! Ini sungguh gila.. *tepok tangan meriah ala kawancut*

Setelah puas ngobrol dan bercanda ria ngalor-ngidul nggak jelas. Akhirnya kita mutusin buat mulai perjalanan kita mengelilingi lantai demi lantai Fx Senayan buat liat stand-stand socmed yang udah ada di sana. Total sekitar 3 lantai penuh dengan stand-stand yang berjajar rapat dan sumpek banget! Ini yang bikin acaranya kurang seru sebenernya. Kita jadi bingung mau kemana dulu, bawaannya udah capek duluan susah napas di sana. Hufet banget!

Nah, itu tadi perjalanan hari pertama kita di Socmed Fest 2013 First day. Setelah puas (capek) muter-muter, kita akhirnya mampir makan bentar dan balik lagi ke rumah kak Irvina naik angkot rame-rame bareng kawancut lainnya.
Jeng.. Jeng.. Inilah boyband KK yang lagi perform di emperan Fx Senayan.





Malam itu beda dengan malam sebelumnya, kali ini suasana rumah kak Pina lebih rame. Bahkan cenderung lebih sumpek. Malam kedua kita laluin bareng anak-anak KK dengan jumlah yang lebih banyak. Malam itu kita manfaatin buat main game truth or death sama main jempolan. Mungkin beberapa dari kalian udah kenal game macam ini, dan pastinya gue nggak mungkin punya cukup banyak waktu buat jelasin soal game ini. Jadi, skip aja ya? Hehehe Sampe-sampe nggak kerasa udah jam 3 pagi dan kita harus istirahat buat persiapan hari berikutnya menjelajah Socmed Fest. Kita tertidur cukup pulas pagi itu...
Backpacker kali ini disponsori oleh Yahoo ID, Tumblr, dan juga Kancut Keblenger.







Hari berikutnya, setelah sarapan pagi, kita semua lanjut lagi ke Fx Senayan. Kali ini gue sama anak-anak lainnya lebih punya banyak waktu buat keliling-keliling mall nyamperin kumpulan stand buat jadi banci kuis, alias pemburu merchandise gratisan. Gampang banget, paling juga cuman ikutan kontes foto di sebuah stand dan kita bisa dapet kantong ajaib (kantong merchandise) dan kaos gratis komunitas stand tertentu di stand tersebut. Pokoknya gratisan abiss!

Waktu itu juga, kita sempet foto-foto di depan panggung Socmed Fest bareng-bareng. Nih, beberapa foto yang berhasil gue abadikan kali ini. Cekidot!
Panggung Socmed Fest 2013.







Om Yono, Rizki, dan Gue pastinya.








Ahsudhlah...








Sponsornya banyaak!





Boyband Kancuters.







Gak kerasa waktu itu udah seharian full kita bercanda dan berpetualang bareng anak-anak KK di Socmed Fest hari kedua dan kami harus pisah ke destinasi selanjutnya. Sebelum pada pisah, kita masih nongkrong bareng di Sevel. Kebetulan si Mamad lagi baik hati buat nraktir kita-kita di sana.
Hot Dog ala Sevel~










Makan bareng anak KK Bogor.










Anak KK Bogor.









Setelah puas makan-makan sambil ngobrol, akhirnya kita harus pisah juga. Anak-anak KK Bogor balik ke rumah masing-masing, sedangkan Om Yono ke Bandung, dan gue, Rizki, sama Mamad, lanjut ke rumah Rizki di daerah pinggiran Bogor. Tepatnya daerah Gunung Putri, Ciangsana

*****

Malam itu kita bertiga beneran capek banget, sumpah deh! Kita jalan kaki ke tiap selter busway buat nyari jalur ke Bogor. Hingga saat di mana kita sampai juga di selter terakhir dan kemudian lanjut naik angkot ke Bogor. Sungguh pengalaman yang memuakkan. Kenapa? Gue nggak begitu betah naik angkutan umum, tapi untung gue nggak sampe mabok darat dan muntah-muntah di sana. Gue tetep traveller sejati anti mabok darat. Yeah!

Akhirnya, kita sampai di destinasi terakhir, rumah Rizki. Di sana banyak cerita seru sebenernya, tapi saat gue nulis postingan ini, gue udah bener-bener capek dan nggak tau musti gimana nyeritain pengalaman-pengalaman seru gue dalam perjalanan Backpacker ini. Yang jelas, gue seneng banget bisa beberapa hari dapet tumpangan rumah buat istirahat. Baik di rumah kak Pina, maupun di rumah Rizki. Orang tua mereka yang begitu welcome sama gue, begitu baik dan perhatian. Pokoknya, ini perjalanan paling keren yang pernah gue alamin. Next time, gue pengen travelling lagi deh kayaknya. Gue mau manfaatin kenalan gue di dunia maya sebagai tempat gue destinasi nantinya. Pengalaman seru semacam ini ngasih gue banyak banget pengalaman berharga dan nggak bikin hidup gue monoton buat mikirin kuliah melulu. Kita juga butuh tantangan lain di luar kehidupan akademik formal kita kan? Hehehe.

So, buat kalian yang mungkin baru bisa akrab sama temen-temen kalian di dunia maya, apalagi kalo kalian tergabung dalam suatu komunitas tertentu, kalian harus nyobain hal kayak gini. Kenapa? Simpel, nggak selamanya kalian hidup di dunia maya juga, kalian bisa ngrasain serunya menjelajah dunia nyata dan bertemu temen-temen kalian di dunia maya. Selamat mencoba pengalaman baru. Thanks buat yang udah sempetin baca tulisan gue yang amburadul ini dari awal sampai selesai. Next time juga, gue bakal kasih liat video live report gue pas backpacker Socmed Fest ini di Youtube. Tunggu aja, see you soon guys!

SEE YOU NEXT TIME, GUYS !

25 KOMENTAR

Seru!!! Pengen ngikut, tapii :(((

Reply

jon jon... di lebak bulus buka dikit banyak yang goda ntar wkwkwkwk bener kalau nunggunya di masjid itu bukan di depan pintu keluar *apalah :D

Reply

Emang dasar otak senonoh haha gue tau maksud lo kalik :p

Reply

Anak bawang.... ( ._.)
Kapan-kapan kita ketemu lagi kak! ~~\o/

Reply

buruan ke jogja broh hahaha :D

Reply

kok foto yang nampang cowok mulu bang? wah gak asik nih backpackernya... becanda
taun depan ajakin gua dong bang..

Reply

Keren banget ya, ngumpul-ngumpul kayak gini. Ga selamanya kita bakalan canggung ketemu sama temen dunia maya, secara nyata. Anyway, itu kulkasnya masukin ke ransel aja, Sak! Kan lumayan buat nambah-nambahin bekel pas backpackeran. Hehe. :))

Reply

soalnya gak banyak cewek yg mau diajakin foto :/
next time yak :D

Reply

wahahah iya mat, mosok ketemu di dunia maya muluk? apalagi komunitas hehehe. kalo bisa sih udah gue masukin dari kemaren :D

Reply

wuiiihh, ramenyaaa~ jadi nyesel ga ikutan :O

Reply

tahun depan udah nggak ada socmed fest lho padahala, kayaknya :p

Reply

aaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkkkk
salah liat postingan blog lagi!!!
tadi blognya mamad. sekarang blognya shakti. hih!
:((((
aku IRIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII

Reply
This comment has been removed by the author.

itu............foto yang di kantor yahoo ada akunya! *norak*

Reply

Bikin ngiri aja nih yg ke socmed fest, ada agenda lain euy waktu itu.

Reply

"Gue mau manfaatin kenalan gue di dunia maya sebagai tempat gue destinasi nantinya. Pengalaman seru semacam ini ngasih gue banyak banget pengalaman berharga dan nggak bikin hidup gue monoton buat mikirin kuliah melulu. Kita juga butuh tantangan lain di luar kehidupan akademik formal kita kan? Hehehe."

Gue pun sempet kepikiran dgn hal tsb. Seru bgt ceritanya, gue juga awalnya mau dateng sm KK Bogor tapi gak jadi karena kuliah. Pff..

Reply

hahaha iya broh, tapi katanya seruan yg tahun kemaren.

Reply

padhal KK Bogor banyak juga lho yg dateng. situ malah gak ikutan hehe

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.