Oleh-oleh Melo dari KPSGI Reg. Semarang

Salam hangat terdahsyat!
Kali ini gue mau berbagi pengalaman menyenangkan yang baru aja gue dapetin beberapa waktu lalu. Pengalaman soal pertama kali Touring naik sepeda motor dari Jogja-Semarang buat nonton Kontes Sugar Glider hari sabtu, 18 mei 2013 kemaren di kota Semarang.

Nah, sebelum gue ngomongin SG (Sugar Glider), ada baiknya kalian sekalian browsing aja dulu soal nih hewan yang imutnya maksimal. Kalo udah tau, baru lanjut baca. Oke? Okesip!

Jadi cerita singkatnya, kemaren gue sama 3 temen gue touring ke Semarang naik motor. Menempuh perjalanan selama 6 jam gara-gara jalanan macet dan hujan cukup deres sepanjang Magelang sampe kota Semarang, lebih tepatnya simpang lima kota Semarang.
Semarang National Reptile Expo and Contest 2013.
Pahit manisnya touring kali ini udah gue rasain semua. Dari ngerasain basah kehujanan, pakaian jadi kering lagi habis kena panas, dan sampai akhirnya kami kehujanan total bahkan sampek basah kuyup ketika tiba di lokasi kontes.

Kontes ini dihadiri banyak banget komunitas dari berbagai pecinta hewan. Mulai dari para pecinta reptil umumnya, dan pecinta Sugar Glider khususnya. Termasuk gue juga, anggota semu (nggak jelas) dari KPSGI alias Klub Pecinta Sugar Glider regional Jogja. Kenapa semu? Karena gue baru aja ngerti Sugar Glider sekitar 2 bulan dan join group facebooknya KPSGI baru sekitar sebulan. Jadi gue belom pernah ikutan gathering dan ketemu temen-temen KPSGI Jogja yang lain. Miris sekali bung...

Tujuan gue dateng ke acara ini buat memperluas wawasan gue soal perawatan Sugar Glider, sekaligus liburan sejenak di kota tetangga. Di sana gue juga ketemu temen sekaligus mantan kakak kelas gue pas SMA dulu, si Ega Norista (@primebound) anaknya tukang jagal burung daerah gue alias tukang sunat. Termasuk burung gue juga bekas dijagal bapaknya tuh orang. *halaah
Muka-muka capek touring ke Semarang.
Gue sampek di Semarang sekitar jam 3 sore. Awalnya gue kira telat ikutan kontes, eh ternyata kontesnya baru mulai sekitar jam 4 sore. Tapi biarpun belom telat, gue tetep nggak ada niat ikutan. Perlu ditegaskan lagi, NGGAK ADA NIAT IKUTAN. Soalnya gue belom tau gimana Kontes Sugar Glider itu sebenernya, minim banget pengalaman soal itu. Apalagi pas gue tau kondisi Melo (nama SG gue) yang cukup mengenaskan di dalam pouch. Bulunya agak basah, jadi gue harus ngelap dulu pake tissue biar kering.
Melo (female). DOB: 21 Februari 2013.
Niat daftar sempet muncul lagi pas gue ketemu kumpulan anak KPSGI regional Semarang yang pada rame nyiapin acara kontes sambil menenteng SG mereka di bahu dan tangan. Lucu. Gue pengen ikutan, tapi kandas pas gue tau kalo biaya pendaftaranya Rp. 50.000. Soalnya sebelom gue dateng, gue udah konfirmasi sama si Ega kalo biaya pendaftaranya cuma Rp. 30.000. Akhirnya gue memilih mundur dan pergi makan ke warung pinggiran jalan bareng temen-temen gue yang lain. Bener-bener kandas! Uang gue tinggal Rp. 50.000 dan gue sangat sangat kelaparan.. 

Tapi pas gue lagi asik makan dan ngobrol sama temen-temen gue, ada telfon masuk. Ternyata dari si Ega. Dia baru dateng gara-gara baru pulang ngampus. Waktu menunjukan pukul 5 sore. Dia ngabarin kalo udah sampek di dalem Plasa dan ngajak gue ikutan kontes. Awalnya gue nggak mau, budget gue tinggal Rp. 30.000 doang. Saat itu juga dia bagai malaikat, mau minjemin gue uang buat tambahan daftar kontes, dan gue akhirnya ikutan tuh kontes dengan kondisi "dompet kering" tanpa uang lagi di dalamnya.

Kemudian kontes digelar dan gue dapet shift terakhir bertanding melawan 2 orang anggota KPSGI Semarang, termasuk si Ega di antara keduanya. Gue terdaftar atas nama IPUNG (nama panggilan gue) dan si Melo yang ditulis sedikit alay namanya, Melow. Hufet..

*****

Kompetisi pertama, kompetisi memanjat seuntai tali pramuka yang digantung di sebuah pipa..
Dimulai dari aba-aba juri.. 1.. 2.. 3... Yaaak!
Akhirnya Melo naik juga...
Ternyata.. Si Melo malah nggak mau megang tuh tali.. Ini Gawat! Sedangkan 2 orang disamping gue, SG-nya gampang banget di handel buat pegangan sama tuh tali. Nobita, nama SG punya si Ega yang naik duluan justru stuck di tengah-tengah tali dan nggak mau naik lagi. Sementara satu orang lainnya lagi berusaha mancing SG-nya naik. Gue masih berkutat dengan Melo yang "masih" nempel aja sama gue nggak mau naik.

Melo-nya cakep, yang punya juga cakep...
Dengan sedikit usaha keras, akhirnya gue berhasil bikin Melo pegangan sama tali. Gue lega banget. Habis dia pegangan, tinggal gue pancing pake tangan gue sambil gue teriakin.. "Meloo... Ayoo Mel.. Naik teruuus...". Akhirnya, Melo sukses menyalip kedua SG lainnya dan sampai di atas duluan. Gilaaak! Gue sempet lebay, Melo sukses! Nih  videonya:


Kompetisi kedua dimulai, gue sempet telat dateng pas dipanggil juri. Soalnya gue baru solat maghrib di lantai lima, sedangkan kontesnya di lantai pertama. Tapi nggak masalah, gue bisa nyusul. Kontes keduanya berupa cek anatomi fisik, kotoran, sama nafsu makannya. Alhamdullilah, kata juri sekaligus empunya komunitas SG pusat; Melo punya anatomi fisik, terutama ekor yang bagus. Bulu juga oke, gigi sama kuku oke, dan yang terakhir.. Pupnya juga oke alias nggak mencret. Nafsu makanya juga bagus. Cuman katanya sih kurang dikasih asupan cairan atau buah-buahan berair. Itu aja koreksinya. Koreksi yang umum diberikan kepada kontestan lain. Iya, gue tau soalnya gue juga kepo pas kontestan lain lagi pada di cek sama juri. 

Lomba berakhir. Sambil nunggu pengumuman, gue duduk-duduk di emperan Plasa sambil ngobrol sama temen-temen gue, termasuk beberapa kontestan lain juga. 

Saat itu juga gue baru nggak hoki. Ini kebiasaan gue kalo lagi nongkrong di plataran mall. Pasti ada aja banci ngamen yang nyamperin. Mana yang nyamperin gue macho banget lagi badanya. Gue suka kalo ada yang muji gue ganteng. Tapi ini beda, ini bencongnya yang muji gue gitu sambil malak rokok yang gue bawa. Kebetulan gue bawa rokok Marlboro Gold. Sambil ngelorot sebatang rokok tuh banci bilang; "selera kamu bagus juga..". Preek banget! Hih! Gue paling geli ada bencong ngegoda gue, apalagi sambil nyolek janggut gue. Woaaaak! Temen-temen gue cuma pada ketawa, mereka udah ngacir duluan pas tau ada bencong nyamperin, tanpa bilang dulu sama gue. Mereka juga bercandain gak mau deket-deket gue kalo gue belom mandi. Wadefuk banget! Hahaha.. 

Tapi gue sempet bilang sama tuh bencong; "mbak, doain saya menang kontes ya..". Ehh si bencong cuma mlengos sambil ngisep rokok dari gue tadi. Sialan.

*****

Samar-samar gue denger pengumuman kontes udah dimulai. Gue masih harus nunggu lama. Soalnya ada penguman kontes reptil yang kontestannya segitu banyak dan jenis reptil yang diikutin juga banyak. Dari mulai gecko, ular, sampek reptil dengan kategori yang gue nggak-paham-itu-apa.

Sampai tiba pengumuman Kontes Sugar Glider. Gue optimis, makanya gue deg-degan banget. Juara harapan, juara ketiga, bukan gue semua. Sampek gue sempet hopeless kalo gue gak mungkin dapet juara..
Tapi perjuangan gue menembus jalan aspal mendaki, tikungan tajam mematikan, dan hujan badai sepanjang jalan, ternyata berbuah hasil. Gue dapet juara 2!

Seneng banget rasanya!
Ini kontes pertama (iseng-iseng ikutan) dan gue dapet juara. Itu bikin gue berasa jadi orang beruntung banget.

Selisih poin antara juara 1 sama 2 juga nggak beda jauh katanya. Tapi gue tetep bangga sama Melo! Sugar Glider yang baru berumur 3 bulan hari ini, dapet juara 2 pas kontes.  Alhamdulillah banget..
Melo dan hasil kontesnya kemarin. Pouchnya lucu kan?? Hehehe..
Gue juga bersyukur banget. Dapet hadiah berupa piala, sertifikat, sebuah pouch (kantong buat bawa SG) sama uang pembinaan. Beruntung banget. Pouchnya Melo emang basah, dan gue butuh duit buat balikin duit si Ega tadi. Semua terbayar lunas! Melo dapet pouch baru yang unyu, dan utang gue sama Ega sifatnya cuman gitungan menit. Hahaha..
Juara 1 dan 3. Juara 2 manaaa???
Gue emang gak punya banyak foto soal kontes kemaren. Soalnya malah dibikin video sama temen gue. Gue mau share, upload youtube mah lemooot. Tapi yang pasti ini kisah nyata, gue nggak bohong. Beneran deh. Gue bersyukur banget bisa dapet semua ini. Alhamdulillah, ini pengalaman berharga buat gue. Allah ngasih balasan atas usaha keras gue menuju lokasi. 

"Maaf banget buat sederek KPSGI Reg. Semarang, gue nggak bisa lama-lama. Keburu malem, dan takut kehujanan (lagi). Soalnya gue dateng bareng temen-temen gue yang lain, nggak enak kalo kelamaan bawa anak orang. Makasih banget..!! :)"
Thank you KPSGI regional Semarang, thank you my friends. This is awsome experince!
KPSGI reg. Semarang. Thank you, guys!
Care Sugar Glider, Think KPSGI.

9 KOMENTAR

Gak kehabisan napas tuh kalo dimasukin ke pouch? :p
Unyuan hamster atau sugar glider?

Reply

tumbase nandi? piro regane mas? :|

Reply

unyu emang pernah ditawarin temen, tapi ribet kalau dibawa di kost haha... ciee dapet juara :D

Reply

ciyee ciyeee juara hehe
bagi bagi dong oleh-olehnya :3

Reply

Unyu SG broh, bisa dibawa kemana2 pke pouch. Nggak, kn pouchnya ada lubang sirkulasi udaranya. :))

Reply

Nang toko jual beli online sek regional jogja akeh broh. :)

Reply

Nggak juga. Ini aja sering tk bawa ngampus :D

Reply

Haha oleh2nya capek beroo :D

Reply

mantap. teruslah berkarya dan berbagi untuk semuanya
salam perkenalan

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.