Honda DBL Jogja Series 2013


DBL (Development Basketball League) merupakan sebuah event pertandingan basket regional buat para pelajar tingkat menengah ke atas.  Event ini rutin diadakan setiap setahun sekali, dan pastinya banyak banget yang antusias buat ikutan main, maupun sekedar nonton, atau ngasih dukungan ke sekolah mereka yang lagi main.

Kayak sore tadi, gue habis nonton tim putra SMA gue, setelah sore kemarin gue gak sempet nonton tim cewek gara-gara lagi ada acara mendadak. Nah, Honda-DBL Jogja Series 2013 ini diselengarakan dari mulai 1 maret-16 maret 2013 (selama sekitar 2 minggu), dengan sistem seperti biasanya, yakni sistem grup dan setiap grup terdiri dari 3 tim dengan klasifikasi tiap tim adalah pelajar usia kelas 1-2 SMA, bukan siswa pindahan, dan pastinya bukan siswa yang gak naik kelas hehe.

Tahun ini juga, Honda-DBL Jogja Series udah menginjak tahun ke-6, terhitung sejak pertama kali dimulai pada tahun 2008 lalu. DBL tahun ini hadir dengan warna baru dari tahun-tahun sebelumnya, terutama soal peraturan pertandingan yang semakin baik dan ketat seperti beberapa peraturan yang gue sebut di atas tadi.

Nah, berbeda dari tahun pertama pas gue ikut, sekitar tahun 2010, waktu itu peraturannya mungkin masih simpel dan gak seketat tahun ini, dari yang dulunya kompetisi antar Cheers sekarang diganti jadi kompetisi Dance, dulu gak boleh pake nama punggung dan sekarang boleh, sampek soal siswa pindahan yang dilarang main tadi.

Pas tadi sampek disana, niat gue buat cuci mata sempet kandas, gue liat ada stiker di kursi tribun yang sempet bikin sedikit tersinggung, stiker hadiah beli milkshake ini ditempel secara acak dan membentuk tulisan baru kayak gini: 

Stiker yang hina...
Okelahh, balik lagi ke topik...
Jadi gini, dari yang tadi pas gue nonton, sebuah tim dibagi menjadi 2 bagian untuk 2 kuarter pertama. Maksudnya, kalo tim suatu sekolah terdiri dari 12 pemain, maka kuarter pertama wajib memasang setengah dari jumlah pemain tersebut (tim A) dengan durasi main minimal di lapangan selama 2 menit, kalo gak salah. Sedangkan pada kuarter kedua digantikan oleh setengah tim lainnya (tim B) dengan aturan main sama. Tapi itu cuma berlaku buat kuarter pertama dan kedua aja, dan kuarter selebihnya terserah pelatih untuk menentukan line up pemain. Jadi tiap pemain punya kesempatan buat main dan cukup merasakan gimana atmosfir di dalam lapangan In Door itu gimana, ya itung-itung buat pembentukan mental bertanding juga sih menurut gue.

Peraturan itu tadi gue tau setelah sempet ada hal bodoh yang sore ini terjadi. Sebuah sekolah yang tadi sore main cuma membawa 8 pemain dari total 9 pemain yang terdaftar. Entah gak tau apa gimana, gue denger info dari pelatih gue tadi kalo tuh pelatih tim sekolah tadi awalnya punya 11 pemain, dan 2 pemain tiba-tiba dicoret dari daftar squad, ditambah tadi ada yang gak dateng. Bisa ditebak dong jadi gimana pas kuarter kedua? yak, mereka cuma bermain 3 lawan 5, konyol gak tuh? tapi ya gimana lagi, namanya juga peraturan. Harus dilakuin sesuai aturan yang ada dong hehe.
Tuh liat, yang biru cuma 3 orang kan? haha.
Event semacam ini emang gak pernah luput dari pengawasan gue, setiap tahun gue selalu sempetin buat cuci mata nonton sekolah gue main, maupun sekedar nonton pertandingan seru yang selalu bikin gue gregetan tiap nonton. Atmosfir lingkungan tempat pertandingan berlangsung yang penuh pemain hebat, penonton dan suporter yang keren, dan pastinya diskonan sepatu basket sama aksesoris tadi haha.

Tahun ini berhubung sepatu basket gue udah lusuh dan gak layak pake, rencananya gue mau beli baru kalo dapet duit saweran dari orang tua. Lumayan kan diskon dari 100-150ribu buat sepasang sepatu basket League. Soalnya tiap event DBL biasanya ada toko sport nampang dilokasi, sponsor di Jogja biasanya dari League, sama beberapa sponsor produk lain, dalam hal ini Honda.

Selain buat cuci mata sambil nyari diskonan produk alat olahraga, event kayak gini gak pernah bikin gue bosen. Buat kalian yang di daerahnya sering ada event ginian, jangan sampe gak nonton ya? lumayan tuh, siapa tau dapet kenalan sekaligus gebetan baru haha.
Untuk info lebih lanjut bisa cek:  www.dblindonesia.com

10 KOMENTAR

liat besok selasa aja pas stece main behaha siapin sabun jgn lupa

Reply

ah, kalo mau jadi nyabun mah stece kalah oke sama smk 6 .. xD
stece masih lumayan alim2.




BTW, pocong semalem >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Reply

waahaha jelas kalo itu mah. 2 titik fokus, antara ntn pemain atau suporternya wkwk :p

Reply

waks, pernah ke dbl arena surabaya waktu ikut lomba det-con (bukan basketnya lo wkwkwk) rame dan liatin yang bening2 haha..

Reply

Jadi pengen nonton, tapi jauh amat ya di Surabaya.. Andai bisa ke Surabaya naek odong-odong.. hehe

Reply

kirain ikut juga haha. padahal surabaya kan lumayan jg dblnya? :D

Reply

sekali-kali jauh kan gpp yg pnting bsa ntn? haha :p

Reply

hahahha,, kalo gua mah pasti nonton yg tim cewek doang.. hahahakk..
ehhhh,,

Reply

justru mending ntn yg pas cowok. selain pertandingannya seru, penonton cewek buat cuci matanya makin banyak xD

Reply

mampirr dulu KK,,salam #Kawancut

sayang sekolah saya ga pnh ikut yg namanya DBL

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.