Damn! Today is Valentine Day

picture: blog.paper-source.com

ohh.. sekarang valentine? ”
gue gak biasa ngerayain valentine…”
valentine? gak beda sama hari-hari biasanya kok ”

Beberapa kalimat itu udah jadi langganan gue tiap kali hari valentine tiba. gue sendiri gak begitu ngerti soal valentine itu sebenernya gimana, gue juga gak suka bikin kegiatan khusus buat ikut arus mainstream pas valentine. tapi apalah daya diri ini, biar keliatan sedikit “gaul”, gue mesti ngikutin budaya kayak gini.
Terserah deh, gue emang karbitan…

Kali ini gue cuman pengen sedikit ngomong soal Valentine itu apa “buat gue” dan “gimana valentine gue”, cukup simpel kok. Hehe.

Sebenernya terakhir gue ngerasain gimana asiknya valentine adalah pas pertama kali juga gue ngerayain tuh valentine. pertama kali gue valentinan juga pas masih kelas 2 SMP. waktu itu, kalo gue gak ikutan ngerayain tuh moment gak jelas, gue bakal susah dapet simpati dari cewek-cewek sekolah gue. bahkan gue sampek rela seharian gak jajan, cuma buat beli sebatang coklat silverqueen buat doi yang waktu itu gue taksir.

Tapi ternyata gue punya banyak saingan lain yang juga pengen ngasih coklat ke doi, alias gebetan ala cinta monyet gue dulu. gak masalah, toh waktu itu yang ada dipikiran gue cuman gimana caranya gue keliatan gaul dan gak cupu aja dikalangan siswa siswi SMP gue. itu alesan terpenting, paling ababil yang pernah gue lakuin, dan yang masih gue inget sampek sekarang, miris banget.

Hari itu juga, coklat yang gue beli udah berhasil gue kasih buat tuh doi. yaa... biarpun gue tau kalo masih ada banyak coklat yang lebih gedhe yang dikasih sama cowok-cowok lain buat dia. soalnya coklat gue cuman sebatang kecil silverqueen dengan harga paling murah waktu itu. cuman sebesar 2x korek gas, sekitar segitulah pokonya. *yang penting udah gauul broo…

Waktu itu gue masih malu-malu putri malu gitu *halaah* buat ngasih tuh coklat ke doi. tapi gue sadar, gue cowok! gue harus berani! dan dengan langkah pasti, gue beranjak dari kelas gue buat nyamperin dia. si doi nerima dengan lapang dada, tapi tanpa membuka bajunya, dan gue dapet tip berupa ucapan terimakasih dan sepercik senyuman manis yang bikin hati gue melayang terbang ke toilet sekolah. dasar anak SMP, alay.

Gak lama setelah itu, sekitar seminggu setelah valentine, gue baru tau kalo tuh cewek udah jadian sama salah satu temen gue. hmm… kalo gue inget-inget, itu juga yang bikin gue males buat valentinan lagi. apalagi setelah gue berusaha move on, gue jadi makin sering liat petuah-petuah soal cinta dan agama. otak gue mulai terdoktrin dengan semua ajaran itu. ajaran mengenai valentine bukanlah budaya yang seharusnya dirayakan, khususnya buat umat muslim. seperti kisah dan kasih sayang para Nabi terhadap pasangannya, yang selalu beliau curahkan setiap hari dengan penuh rasa ikhlas tanpa mengenal waktu khusus, yang dalam hal ini ya hari valentine. 

Hari kasih sayang, udah selayaknya gak cuman kita lakuin pas valentine aja. setiap hari dalam hidup kita, senantiasa pancarkanlah kasih sayang kepada sesama manusia (bukan hanya sesama jenis, dasar maho!). tapi gak masalah sebenernya kalo kalian mau ngerayain. mungkin kalo gue sekarang punya pacar, hari ini pasti juga gue curahkan kasih sayang gue (secara lebih) buat dia. Sah-sah aja buat anak sekolahan kalo mau ngerayain dan ikut ngasih kontribusi berkaitan sama hari  valentine gini. biar kalian jadi anak gaul, kece, dan yang pastinya; bisa ngasih nilai plus tersendiri buat penilaian si doi ke kalian.

Udah deh, gue udah mahasiswa, gue malu kalo kebanyakan ngomongin kayak ginian haha. menurut gue pribadi, adanya hari valentine sebenernya cuma buat mengingatkan mereka yang jarang atau bahkan gak pernah berbagi kasih sayang ke orang lain, biar mereka sadar, ini moment yang tepat buat mereka mau berubah untuk saling berbagi kasih sayang. gue juga cuman pengen ngucapin “Happy Valentine” aja yak buat kalian yang ngerayain. Hehe. Kalo yang gak ngerayain, sabar aja dehh mbloo… Masih ada taun depan kok… Hehe. 


10 KOMENTAR

Hari valentine sebenernya cuma buat mengingatkan mereka yang jarang atau bahkan gak pernah berbagi kasih sayang ke orang lain, biar mereka sadar, ini moment yang tepat buat mereka mau berubah untuk saling berbagi kasih sayang.

---> Suka banget sama paragraf yg satu ini. Kalo memang dilarang ngerayain ya ga usah ikutan ngerayain, tapi bukan berarti ga boleh melakukan kegiatan positif di hari ini kan? Say thank you ke orang tua misalnya, beliin mereka kado atau cuma sekedar cium pipi. Mengungkapkan kasih sayang ga haram toh?

Reply

thankyou bang kevin :D
iya, sah2 aja buat berbagi kasih sayang. gak cuma hari valentin doang seharusnya.
bukan maksud buat jd anti-valentine, tapi segala sesuatu kam hrus ada dasar yg bsa dipertanggungjwbkan hhe.

Reply

d kampus gue malah hari jilbab nasional kagak tau sumbernya dariman pada nyuruh make jilbab hahah untuk saingan sama mas valentino

Reply

masak? hha
iya tuh biar mahasiswanya gak ngerayain valentin. makanya dbikin acara gituan :D

Reply

hohho
semuanya kan tergantung cara kita ambil sikap aja, kalo mau ngerayain ya silahkan selama itu memang tindakan baik, dan kalo enggak mau ngerayain ya monggo. hehe

pertama kali berkunjung nih, salam kenal :D

Reply

malahan ada di daerah yang penjabatnya ngeralang untuk ngerayain valentin, coba search di google,

katanya hari valentin, zina meningkat sekian persen

Reply

iya gue udah liat. taoi gak fokus ke daerahnya mana hhe. gue lbh fokus ke sejarah valentinnya sama dasar etika mengenai kenapa valentine diharamkan buat muslim. ternyata gara2 itu budaya kaum peganis (penyembah berhala) hhe

Reply

gitu juga boleh. asal TANPA mengatasnamakan V-Day. karena itu sama aja kita ikut ngasih kontribusi merayakan valentine. haram hhe :)

Reply

Bagi yang ngerayain selamat merayakan, bagi yang enggak (kaya gue) selamat merasakan :D
tulisaannya mencerahkan. kalo mau ngerayain sok sok aja, kalo gak mau ngerayain ya gak usah kaya gue (maklumjomblo) :D Haha

Reply

malah mending jomblo kan? daripada punya pacar mah bisa terjerumus ntar wkwk :p

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.