Petugas Medis Sekolah

Hari itu gue bangun pagi buat persiapan jadi petugas upacara di sekolah. Ini jadi tugas upacara gue buat yang pertama kalinya, sekaligus jadi pengalaman baru juga buat gue, di sekolah baru.

Setelah alarm gue bunyi, gue bergegas buat langsung bangun ngambil air wudhu, kira-kira waktu masih menunjukan pukul 5 pagi. Jam segitu emang jam paling akut buat ngapa-ngapain. Suasana pegunungan yang masih sejuk di daerah pinggiran Jogja, justru terasa menusuk badan gue, yang kata nyokap gue cuma tinggal kulit sama tulang doang. *pffft

Habis subuhan, gue lanjut mandi, terus bikin sarapan. Gak banyak yang gue makan, cuma sebungkus mi instan yang gue rendem pake air anget dari tremos, dan sekitar 5 menit, mi yang gue rendem udah mateng langsung gue santap. Asal tau aja, kadang ibuk gue suka ribet kalo bikin sarapan. Kadang gak sesuai selera gue, makanya gue pilih bikin sendiri (mi instan), atau gue milih buat gak sarapan. Alesannya keburu berangkat, tapi aslinya males aja buat sarapan.


Sekitar pukul 6.15 pagi, gue berangkat sekolah. Seperti biasa, naik bis bareng temen-temen gue.

Setelah ngantri nunggu sekitar 10 menit, akhirnya bis yang biasa gue naikin dateng. Gue naik bareng temen-temen gue. Di dalem bis, gue dapet tempat duduk nomer 2 dari belakang, tempat duduk strategis yang gak bakal bikin gue ngerasa ampek sampek-sampek mabok darat. Di situ juga gue ketemu seorang cewek, dia duduk di sebelah gue. Kayaknya sih temen satu sekolah gue, cuma beda kelas. Ceweknya putih, lumayan tinggi, dan yang paling penting, dia punya gingsul di gigi sebelah kirinya. Asal kalian tau, cewek yang punya gingsul itu terlihat makin cantik, apalagi kalo lagi senyum. Hehe.

Duduk di samping tuh cewek, gue ngerasa biasa aja, soalnya tiap gue berangkat naik bis, banyak cewek-cewek yang bahkan beda sekolah juga sering bareng naik bis yang sama kayak yang gue pake sekarang. Maklum, ini bis paling nyaman yang pernah gue naikin selama gue sekolah, jadi bis ini gak pernah sepi penumpang. Sampek-sampek bis ini biasanya penuh sesak penumpang, terutama kalangan pelajar, sama kayak gue.


“Kriiiing….kriiing….kriiing….” bunyi hp nokia 2600c gue. Ternyata cuma miscall doang. Tapi gak lama setelah itu, ada sms masuk: “Shak, lo dimana? Buruan berangkat! Kita ada gladi bersih dulu sebelum upacara mulai.” Itu panggilan sayang dari temen-temen gue, Shak, walaupun setelah gue pikir-pikir, udah kayak kantung semen aja pada manggil gue gituan...

Habis gue baca tuh sms, spontan gue jadi serba binggung. Gara-gara bis yang gue tumpangin masih dalam perjalanan berangkat dan sekitar 5 menit lagi baru nyampek sekolah. Akhirnya gue bales tuh sms dan bilang kalo gue lagi perjalanan berangkat, dan sekitar 5 menit lagi baru nyampek sekolah. Waktu menunjukan pukul 6.20, dan 5 menit lagi gladi bersih bakal dimulai.


Setelah sampai di sekolah, gue buru-buru masuk ruang osis buat ngambil atribut buat bertugas dan lanjut ke lapangan buat gabung latian gladi bersih sama temen-temen gue. Tugas gue gak begitu penting sebenernya, cuma bantuin pengawas di barisan belakang kelas doang, tapi justru itu letak kebosanannya. Alhamdulillah, latiannya berjalan cukup lancar. Upacara bendera di sekolah gue, biasa dimulai jam 6.50 pagi, dan persiapan kami udah bener-bener mateng! Sampai tiba saat tugas upacara yang sesungguhnya dimulai…
* * *
Upacara pagi itu berjalan lancar, seenggaknya sampek detik-detik pembubaran, justru gue malah pingsan… Waktu itu, perut gue sakit banget! berasa melilit kayak ada Phyton vs Anaconda lagi berantem di dalem perut gue. Kayaknya, ini gara-gara gue cuman sarapan mi instan tadi pagi, dan lebih parahnya, gue ketipu iklan tuh mi instan yang katanya sehat buat sarapan setiap hari, sial.


Akhirnya gue dibawa ke UKS sama petugas medis lapangan. Saat itu juga gue baru sadar kalo cewek yang ikut petugas medis, ternyata cewek yang tadi duduknya sebelahan sama gue waktu naik bis. Ternyata tuh cewek anggota osis sekolah, dan dia adek kelas gue. Tapi kali ini beda, dia keliatan lebih cakep gara-gara keringetan habis panas-panasan di lapangan . Soalnya, menurut gue; cewek yang keringetan habis beraktifitas itu kecantikannya nambah 3X lipat! Apalagi kalo dia senyum sambil ngusap tuh keringet yang ada di jidat sama pelipisnya, apalagi tuh cewek punya gingsul, beeehh….pasti keliatan makin cakep dah hehe


Habis itu, cewek tadi dateng sambil bawain gue teh anget. Katanya sih biar perutnya enakan dikit, dan emang bener habis gue minum, nih perut berasa enakan. Gak kayak lagi ada uler pada berantem lagi dalemnya. Dari situ juga gue mulai berani buat ngajak tuh cewek buat kenalan…

“makasih ya udah bantuin, jadi ngrepotin kamu tadi…hehe” ucap gue sama tuh cewek.


“iya, sama-sama kak. Kan emang udah tugasku buat bantuin orang sakit kayak kakak..” jawab dia sambil tersenyum ramah. Gue malah jadi malu sendiri gara-gara sempet pingsan tadi -,-“


“emm…kamu yg tadi pagi duduk sebelahan sama aku kan? Waktu di bis itu lho?” tanyaku lagi.


“oh iya bener,.. kakak yang tadi pagi itu kan? Yang keliatan kebingungan gara-gara habis buka sms itu hehe” sambung dia sambil menata peralatan obat yang dia bawa.


“iya, soalnya buru-buru ada latian gladi bersih, eh bisnya malah lama banget jalannya hehe. Oiya, kenalin, aku Shakti…kamu?” tanyaku mengajak dia kenalan.


“iya, kenalin juga, aku Allisa, kak.” Jawabnya sambil tersenyum menampakkan gingsulnya.

Percakapan itu terus berlanjut cukup lama, gue juga sempet minta kontak BBM dia. Sejak saat itu juga, BB yang cuma gue paket harian, gue ganti jadi paket bulanan biar bisa bbman terus sama Allisa, dan hp 2600c butut gue jadi barang basi yang jarang gue pake. Allisa orangnya asik buat diajak ngobrol sama sharing. Malahan gue tiap hari jadi kayak orang autis yg kerjaannya senyam-senyum liat BB. Paling nggak, itu sih kata temen-temen gue yang sirik liat gue seneng waktu lagi bbman...

Hari-hari gue makin berwarna setiap gue bisa ngobrol sama dia, baik pas ngobrol langsung, maupun cuma lewat bbm. Kenal sama cewek yang udah bikin suasana hidup gue nggak monoton, dari yang biasanya cuma smsan sama temen-temen cowok gue, sekarang inbox sama chat bbm gue ada nama cewek yang foto DPnya bikin ngiler temen-temen yang kepo pas ngebuka hape gue. Sejak saat itu juga, gelar gue; jomblo terhormat nan miris yang sering dikatain homo sama temen-temen gue, musnah dari peredaran! Emang bener, cewek bergingsul itu sensasi tersendiri di mata seorang cowok, begitu cantik, begitu romantis dan enak dipandang

* * *

Setahun berlalu kenal deket sama dia, gue masih ngerasa belum punya rencana buat punya kedekatan lebih sama dia, ya, pacaran. Gue belum begitu yakin sama perasaan gue yang kelamaan jomblo, justru malah males buat pacaran. Mungkin itu salah satu alasan kenapa gue pernah dikatain homo sama temen-temen gue, bener-bener bikin pasaran gue jadi turun... Tapi disisi lain, gue cuma nganggep itu semua lawakan biasa dari temen-temen deket gue, biasalah anak Sma, masih ababil ngomongnya (sory, malah curhat).


Suatu hari, sekitar seminggu berselang, sejak setahun berlalu, jam istirahat berbunyi dan gue buru-buru buat keluar dari kelas. Keburu laper pengen makan di kantin. Soalnya pagi tadi gak sempet buat sarapan. Saat itu juga, Allisa datang nyamperin gue ke kantin. Dia keliatan lesu, gak semangat, bahkan gingsul yang menambah kecantikannya pun sama sekali gak keliatan buat menyapa gue siang itu.

Siang itu juga, dia bilang kalo dia harus pindah sekolah buat ikut orang tuanya yang pindah tempat dinas. Dan itu hal yang paling bikin bete acara makan siang gue. Berasa kayak di sinetron FTV aja pake pindah rumah segala, yang ada waktu itu gue jadi ikutan gak semangat. Tapi paling nggak dia sempet ngeyakinin gue kalo suatu saat nanti di bakal balik ke Jogja buat sekedar main dan berkunjung ke tempat temen-temenya, termasuk gue...


Gue nyesel gak sempet ngungkapin perasaan gue sama dia waktu itu. Gue berasa lupa bawa nyali, dan ujung-ujungnya jadi barang basi buat diomongin. Gue juga tau kalo dia sebenernya punya perasaan lebih ke gue, cuman waktu itu gue mungkin belum peka soal perasaan cewek. 
Tapi, satu hal yang gue tau, kita gak akan ngerasa kehilangan orang yang kita cintai selama kita masih tulus buat sayang sama dia. Biarin aja perasaan kayak gitu jadi bagian dalam hidup kita. Move On mungkin cara terbaik, biar pun itu butuh waktu, dan itu pengalaman gue anggap paling romantis yang pernah gue rasain. See you next time... Allisa... :)

19 KOMENTAR

It's nice for the first, bro!
all you need is just to write more.
Gue udah baca dari awal sampai akhir, alurnya masih bisa dimainkan lagi. Jujur, emosinya kurang dapat. Mungkin karena ceritanya juga yang cukup singkat.
Ditunggu karya selanjutnya :)

Reply

setuju! *bahh
daritadi jg gue review trs bro, emang berasa ada yg kurang nonjok gt alurnya. gpp, baru pemanasan :D
thanks buat sarannya :)

Reply

setuju! *bahh
daritadi jg gue review trs bro, emang berasa ada yg kurang nonjok gt alurnya. gpp, baru pemanasan :D
thanks buat sarannya :)

Reply

pantengin tulisan yang lumayan panjang *ngelap keringat...

kayaknya ada sesuatu yang kurang, tapi ngga tau apa...

ga usah di sesali ngga nembak alissa, tunggu aja bidadari yang baru datang yang mungkion aja lebih tepat

Reply

emang kurang nonjok ya? namanya jg pemanasan hha. sekalian buat submit Cornetto Love Story itu bro. sampek hbs 19 part *fiuuh

next time juga bakal ada yg lain :D

Reply

jadi udah ketemu sama alissa kah sekarang?

cantik banget deh alissa, mana dong fotonya, no foto hoax :p #sembunyiin gingsul :p

Reply

kenalin donk ama tu cewek... :)

Reply

lain kali yak? gue jg blom ktmu. udah lupa kali :D
itu jg cm nama samaran kok :p

Reply

ini ceritanya semifiksi kok bro. tp gue gabung sm pengalaman pribadi sih. msh nggandul gni alurnya hhe :D

Reply

hahhahahha sempet ketawa baca postingan ini
cewek gingsul yg cantik dan pingsan gara2 mkn mie instan
tapi postingan yg cukup menarik ^_^

http://mariskasendisetyastory.blogspot.com/

Reply

makasih lho hhe :D
emng yg gingsul lbh okeee kok :p

Reply

gaktau mau ngapain, "shak" yg buat kantung beras bukan? hehe
followed, thankyou for visited :)

Reply

iya -__- haha
sak semen :p
sama2 udah blogwalking :)

Reply

kyaa.. ftv voy :D ah semoga ketemu allisa lagi atau yang lebih baik hehehe

Reply

iye gue pikir juga gitu bro hha
jelas msh bnyk allisa lain lah, tp tuh nama jg cm samaran :D

Reply

selamat pagi kawan... kunjungan pagi nih..
maaf nggak sempet baca ceritanya sampai selesai..

Reply

Begitulah cinta.
Cinta itu kayak kentut. Dikeluarin malu, nggak dikeluarin sakit. :)

Reply

iya bro gpp, makasih udah mampir baca :)

Reply

haha iya sih bro. tp ada kan istilah selain kentut? -,-" hahaha

Reply

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.