Cerpen: Cerita Calon Guru #2

Bersamamu, komandan! 
Perjuangan yang selama itu gue lakuin ternyata gak sia-sia. Hani sedikit demi sedikit mulai paham dan mengerti apa dan siapa yang aku maksud. Sampai suatu malam, saat kami berdua terbuai dalam kesenangan dan asiknya ngobrol. Dia mengungkit hal itu, tentang siapa sebenarnya wanita yang gue maksud. Hani sadar, dialah orangnya.

“Sebenernya siapa sih orang yg km maksud kemaren?”

“Maksudnya? Aku sendiri gak ngerti Han hehe”

“Udahlah ngaku aja, aku kok ngerasanya itu aku ya?”

*menghela nafas….fiuuh…*

“Ya, itu emang kamu. Sebenernya aku suka sama kamu. Seiring berjalannya waktu, kedekatan kita jadi perasaan tersendiri yg lebih buat aku. Jujur Han…”

“Kenapa kamu gak bilang sejujurnya sama aku??!”

“Aku belum siap. Aku takut kamu belum bisa jadi orang yg spesial buat aku”

“Hmmm…sebenernya aku juga ngerasain hal yg sama ip…”

*hening*

Beberapa saat gue terdiam, antara takut, malu, dan pastinya binggung harus gimana. Sms dia pun sampe belum sempet aku bales. Tapi tiba-tiba ada sms lanjutan dari dia…

“Setelah aku pikir2,..aku mau kok jadi orang yg spesial buat kamu kalo kamu minta, aku gak bisa bohong sama perasaanku..”

“Serius??!!” Tanya gue sedikit kaget dan binggung,

“Kamu mau jadi pacarku??”

“Emm…ya, mau lah! :D Kan aku udah bilang kalo aku jg suka sama km? hehe”

Semenjak malam itulah gue jadian sama dia. Tepatnya udah 4 tahun lalu. Meski nggak secara langsung gue nembaknya, tapi hal itu enggak ngurangin kebahagiaan diantara kami berdua sedikitpun. Setiap hari kita lewatin bareng-bareng, ya meskipun beda sekolah hehe. Terkadang gue bangun pagi banget buat bisa njemput sekaligus nganter dia sekolah tepat waktu.

Alarm pagi berdering, tanda gue harus segera bergegas mandi buat njemput pacar gue. Berhubung jarak rumah kami yang jauh, memakan waktu sekitar setengah jam buat sampe kerumah dia. Tapi namanya cinta, yaelah berjam-jam juga bisa aja diladenin hhe.

Berbagai momen udah gue lewatin sama dia, termasuk saat gue harus berhadapan sama nyokap bokap dia di rumah. Pada awalnya gue takut buat ngelakuin hal semacam ini. Kalopun antar jemput, biasanya nyokap bokap dia lagi pada sibuk kerja atau malah sibuk masak. Jadi gak sempet pamitan. Tapi saat itu juga, mau gak mau, tetep harus ketemu!

Bukan hal yang mengerikan sebenernya. Setelah ngobrol dan cerita-cerita, kami mulai terbiasa satu sama lain. Gue juga mulai akrab sama tetangga bahkan nyokap bokap dia. Itulah saat pertama gue bener-bener merasa dihargai sebagai seorang pacar, bukan hanya si cewek, tapi nyokap bokapnya juga.

Hari demi hari, mingguan, bulanan, gue lewatin bareng dia. Jujur, itu saat pertama kali gue ngerasa cinta itu sesuatu yg bener-bener nyata dan indah. Gak ada unsur alay sama sekali gue ngomong gini, karena emang gitu adanya. Gue bahagia, dan gue seneng ngejalaninnya.

Ada suatu kisah dimana kami berdua mau berenang tapi sampe disana, dikolam renang, malah sama-sama males. Hasilnya, kami cuma nongkrong sambil ngemil di pinggiran taman kolam renang. Ada juga saat dimana gue harus menghafal jalan pintas baru kerumahnya gara-gara dia gak bawa helm waktu berangkat sekolah, takut ditangkep polisi. Terus juga saat dia pergi bareng gue pakek kaos lumayan ketat tanpa jaket, akhirnya gue pinjemin jaket gue. Malu-maluin haha, soalnya jaket dia pada basah setelah hari sebelumnya kehujanan.

Saat itu gue berharap hal semacam itu bisa langgeng gue rasain. Tapi gak bisa dipungkiri bahwa emang gak ada yang abadi di dunia ini. Saat itu juga, gue berpikir moment-moment bareng dia bisa sering-sering gue lakuin terus. Moment-moment yang dulu terasa begitu membahagiakan.

Ambisimu, akhiri segalanya 

Tiba saat dimana ujian semester 2 akan dimulai. Kami berdua punya misi yang sama kala itu, misi buat bisa masuk jurusan yang kami pengen, Hani pengen banget masuk IPA, sebenernya gue juga. Kalo gue sendiri, niat itu gak sepenuhnya muncul dari hati. Yang gue kejar cuma gengsi sama nyokap bokap kalo gue masuk IPA. Karena gue sadar, kedua sodara laki-laki dan perempuan gue dulunya sekolah di tempat ini dan mereka berdua bisa masuk jurusan itu.

Awalnya emang gengsi yang gue rasa. Tapi emang kedepanya, jurusan kayak gitu bisa ngasih peluang lebih banyak buat milih jurusan di Universitas. Tapi gue yang kala itu lagi demen banget latian basket, gue mengesampingkan pemikiran semacam itu.

Beberapa hari sebelum ujian, Hani minta gue buat sedikit ngurangin kapasitas dalam smsan. Oke, itu keputusannya yang menurut gue lumayan berat. Dimana gue harus nunggu dia sms duluan sehabis belajar berjam-jam. Biasanya sekitar jam 9 malem dia baru sms gue. Siang pun juga gitu, dia bener-bener berambisi kuat buat bisa sukses. Gue sebagai cowoknya wajib ndukung dia dong pastinya?

Itulah yang gue lakuin selama 2 minggu terakhir. Setiap dia sms gue, malem hari, gak lama setelah itu pasti dia ketiduran. Sekali lagi, it’s ok. Dia mungkin kecapekan habis belajar seharian. Bener-bener berasa, life just for learning. Gue yang orangnya gak begitu rajin belajar, cuma nyantai aja ngadepin ujian penjurusan, walau mungkin dipikiran gue tetep terbesit angan harus masuk IPA.

Singkat cerita, gue mulai jengkel dengan sikap egois Hani. Dia mulai terlalu sibuk, bahkan sangat sibuk belajar. Gue rasa saat itu berlebihan. Tapi gue masih bisa terima perlakuan itu, demi tujuan dia juga kedepannya. Sampai saat ujian tiba, gue nyasar ke IPS, bener-bener kecewa sesaat waktu itu. Sampe gue bela-belain ikut tes ulang biar masuk. Tapi….gue tetep gagal… *fiuuuh

Seminggu setelah kau pergi *eh….seminggu setelah ujian, gue mulai disibukan juga dengan kelas baru, adaptasi baru, dan pergaulan temen-temen yang baru juga. Kebanyakan siswa dikelas gue sama, kumpulan orang kecewa sesaat hehe. Tapi itu cuma sementara, sampai kami tumbuh menjadi kelas yang solid.

Kembali ke Hani, dia berhasil memenuhi ambisinya buat masuk jurusan yang dia pengen. Kali ini giliran usaha keras gue. Usaha buat latian basket rutin, buat persiapan beberapa event antar sekolah, bahkan DBL yang kala itu baru buming di Jogja. Jadi gue harus maksimal latiannya biar bisa masuk tim.

Latian basket berjalan sebanyak 3x dalam seminggu. Tapi ada hari-hari biasa yang gak ada jadwal, tapi gue tetep main bareng temen-temen. Biasanya gue kelar latian sampek sore menjelang maghrib. Setelah sampai dirumah, gue biasanya langsung mandi, solat, makan, dan smsan sama Hani. Rasa capek latian membuat gue gampang ketiduran tiap habis latian, dan itulah yang jadi masalah saat itu.

Hani mulai gak terima sama sikap gue itu, dia seolah lupa betapa pengertiannya gue saat dulu dia juga sibuk dengan ambisinya. Sampai suatu malam, dia sensitif banget. Dan malam itu juga kami sempet ribut soal ketidak-saling -mengertinya dia sama kesibukan yang baru gue jalanin. Disebuah smsnya dia bilang,..

“kamu ketiduran lagi?”

“iya aku kecapekan soalnya. Maaf yaa??”

Tapi perkataan itu dibalas dengan sesuatu yang saat itu bener-bener bikin gue marah bukan kepalang. Dia bilang,..

“kamu ketiduran apa main keluar? Aku gak percaya kalo kamu ketiduran!”

“aku beneran ketiduran. Kenapa sih kamu gitu banget? Kenapa gak mau gentian ngerti??!”

Perdebatan demi perdebatan terus muncul. Sampai-sampai dia memilih buat mengakhiri hubungan ini. Dia yang saat itu egois, berubah gitu aja. Gue yang terbawa rasa maras sekaligus kecewa soal perkataannya yang gak percaya lagi sama gue, menyetujui keputsan itu. Gue gak tau setan apa yang waktu itu hinggap diantara kami berdua. Gue binggung harus bersikap gimana. Dia yang gigih tak mau mengalah. gue yang lagi capek, semakin tambah capek mikir hal kayak gitu. Yasudahlah, mungkin ini yang terbaik, pikir gue saat itu.

Seketika juga ada yang berubah dalam diri gue, gue sadar sejak saat itu juga jadi orang yang keras kepala. Gue masih belum habis pikir kenapa bisa sampek segitunya. Tapi itulah faktanya, yang gue tau saat itu, gue harus lebih fokus lagi buat ngelanjutin latian basket gue dan mengesampingkan permasalahan itu. Gue anggep itu semua selesai!

Beberapa minggu setelah itu, saat menjelang ulang tahun gue yang ke 16. Dia sempet mau ngasih gue kado, tapi gue gak bisa. Dan akhirnya kado itu dititipin lewat temenya buat gue. Malam harinya, sempet dia minta maaf dan ngajak gue balikan. Tapi saat itu gue belum bisa, bahkan gak bisa. Seolah hati gue tertutup kekecewaan berlebih. Mungkin gara-gara masih labil kalik ya? Hhe

Sekarang itu semua cuma tinggal cerita. Pengalaman menyenangkan, berakhir. Memang, untuk meraih sebuah tujuan dalam hidup, selalu ada yang harus kita korbankan. Apapun itu, itulah yang terbaik yang mungkin bisa kita dapat…


Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.