First Love story?

First love? siapa belum pernah merasakan? hampir semua orang pernah merasakan, meskipun belum tersampaikan sekalipun. buat beberapa orang, hal semacam itu adalah kenangan indah tersendiri. tapi buat beberapa orang lainnya hal itu mungkin cuma "bullshit" ya kan? kalo buat gue bagusnya mana ya? tentu suatu kenangan tersendiri. gue mau sedikit share tentang hal ini, mumpung hati lagi melow gara2 sering baca novel kak Raditya jadinya gue sedikit ketularan ngebahas cerita cinta semacam dia. emm...banyak hal yg bisa kita ingat dari "cinta pertama" kita. cerita suka maupun duka pasti selalu ada kan? kali ini ngomongin yg suka dulu, cerita dukanya ntar aja ya?

oke, ayo kita flashback soal cerita masing2 aja. ketika rasa suka itu muncul, setiap hari di otak kita adanya cuma soal wanita/pria idaman saja. pas mau tidur, mau makan, mau boker sekalipun? mungkin! haha. tapi saat itu juga mungkin beberapa dari kita takut untuk memulai pendekatan pada sang pujaan hati. beberapa dari kita mungkin membuat surat picisan yg super alay dan penuh emoticon menjijikan untuk menaklukan hati sang pujaan dan membuatnya menoleh pada diri kita, "hey, ini aku yg suka padamu?!" itulah tujuannya. kalo emang beruntung pastilah kita akan mendapat perhatian yg layak atas usaha kita tadi. tapi ada juga yg dengan blakblakan menolak dan berkata, "maaf, aku udah ada yg punya" atau malah, "tapi aku nggak suka sama kamu?!", nah ini beberapa jawaban yg dulu paling kita takutin. tapi yg menurut gue paling asik adalah saat dia menaggapi positif tanpa harus berkata-kata dan hanya melontarkan senyuman manis pada kita sebagai "kode" untuk kita terus berusaha. kalo gue dulu awalnya emang sedikit susah. dulu gue suka sama cewek baru mulai kelas 3 Smp, dan ironisnya gue terlalu lama memendam rasa sampai tuh cewek digebet orang hahaha. tapi ya namanya juga cinta, berbulan-bulan rela nunggu sampek yaa akhirnya dapet. tapi gak sedikit juga halangan yg gue tempuh. dari jaman gue belum punya hape, smsan aja minjem hape temen (miris) dan hanya main surat2an cinta yg kalo gue inget2 bahasa gue waktu itu begitu memuakkan dengan font tulisan besar kecil haha. begitulah, emang dulu gue belum boleh bawa hape sendiri. terus ada juga problem gak jelas lainnya saat gue ketauan si cowok bahwa gue masih deketin cewek itu. nah ini awal pertempuran masa remaja labil hasilnya. gue yg dulu masih cupu dan cuma modal tampang pas-pasan memilih buat mundur teratur (buat ancang2 maju ke depan dengan kecepatan penuh). gue tetep nekat deketin tuh cewek meski diam2. toh saat itu temen2 si cewek udah lebih kenal deket sama gue dibanding sama pacar tuh cewek, sebuah nilai plus kan? gue juga inget waktu itu studytour ke jakarta banyak hal indah yg bisa gue ceritain. dari mulai ngasih coklat silverqueen diem2 sampek bisa ketemu langsung dan menikmati indahnya pantai Ancol di Jakarta. sepulang dari sana suasana kembali miris lagi secara perlahan. pokonya yg namanya mencintai secara diam2 itu emang sesuai kayak kesimpulanya kak Radit, berawal dari suka diem2 dan ujung2nya cuma bisa ngedoain dari jauh semoga dia bahagia. 

cerita dukanya? beberapa bulan setelah itu, sekitar bulan Januari, gue tau kalo akhirnya si cewek putus dan alhasil beberapa bulan saat itu dia mau nerima cinta gue. hati berbunga2 nggak karuan waktu itu. saat pulang les ada yg nemenin jalan bareng, tiap malem (habis gue punya hape) ada yg nemenin smsan juga. hal itu terus berlanjut sampai saat UNAS Smp tiba, jarak kami pun merenggang. sampai akhirnya kami pun lulus dan berada di sekolah yg berbeda. rasa ragu mulai muncul disela2 perasaan cinta yg masih labil saat itu. dan sudah bisa ditebak, karena persoalan komunikasi yg renggang, kami pun memutuskan untuk mengakhiri semuanya dengan "indah" *hikss
setelah saat itu, kami jarang komunikasi. terkadang saat perasaan rindu itu muncul, gue cuma bisa sekedar lewat rumahnya saat berangkat sekolah sambil curi2 pandang ke arah rumahnya, tapi tetep aja gak liat dia hahaha. saat itu juga gue tau, seperti apa cinta itu. perasaan yg mendalam yg selalu ada di pikiran kita dan menghiasi setiap langkah kita (kalimat alay, tapi serius). berbeda dengan sekarang, mengingat masa lalu semacam itu sudah bukan hal menarik sebenarnya. tapi paling nggak gue bisa sedikit mengambil pelajaran berharga dari itu semua. pelajaraan untuk bersabar meski sulit, berusaha selagi bisa, dan tentunya pemikiran yg lebih dewasa dalam menyikapi segala sesuatunya. semua masih dalam taraf "underconstruction" buat gue sampai saat ini. kalo kalian? seperti ini kah? pasti lebih menarik! :)

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.