Buta karena Fanatik?!

Beberapa hari ini gue ngerasa kumat, tapi bukan kumat terus kejang2 lho. kumat dalam arti gue mulai terfanatiskan pada sesuatu yg kembali terlihat semu (bukan demit) hehe. fanatik dalam hal ini tentang idola tentunya, betapa bodohnya gue saat seolah2 stres karena hal semacam ini. semakin seringnya gue stalking twitter atau pun akun dari artis entertainer idola, semakin melayang pula pikiran ini. mungkin kalian juga pernah merasakan hal konyol semacam ini kan? 

Dari mulai kecil sebenernya kapasitas memori otak tiap orang yg masih banyak space memungkinkan kita buat menstimulasi visual yg kita peroleh menjadi sebuah motivasi atau lebih tepatnya imajinasi yg berlebihan. dari mulai nonton kartun misalnya? nah pasti kita jadi terpengaruh buat jadi seperti karakter dalam tokoh kartun tersebut. tapi seiring bertambahnya usia gak mungkin dong kita masih aja pengen guling2an di tanah sambil mempraktekan jurus maupun gerakan dalam penokohan film tersebut? *mikir keras! hahaha ya kalo masih anak2 sih wajar enak dipandang, lha kalo anak2 cuma diem terus gak jelas itu mah patut diwaspadai kan?
Tapi berhubung gue udah tergolong umur dewasa, tentu hal semacam itu udah mulai pudar. cuman ya kalo soal kecenderungan buat nonton kartun animasi itu masih ada dan gue rasa itu gak masalah. toh disetiap film yg gue tonton kayak Avatar Korra, Naruto, Larva dan Spongebob itu gak ada keterangan tentang dewasa gak boleh nonton. karena menurut gue emang bagus ceritanya dan gak sekedar diciptakan buat menghibur anak2 tapi juga bisa dinikmati para remaja maupun orang dewasa. Korra misalnya, ceritanya nyambung dari yg Avatar Aang, seru tuh kalo kita ngikutin! Naruto juga gitu, kayaknya film2 itu bakal lama tamat kalo yg bikin aja masih hidup hhe. sedangkan Larva sama Spongebob sendiri, siapa to yg gak suka? film bodoh tapi bodohnya gak sembarangan. setiap kekonyolan itu kesannya suatu kronologis yg cerdas dalam perencanaan si pembuat cerita. bisa dibilang lawakan jenius juga menurut gue.

Tapi asal kalian tau, sebenernya gue tadi gak niat nulis beberapa hal di atas. tapi namanya pikiran kanya bisa melayang2 dan bercabang layaknya batang pohon *cieelah
pada intinya fanatik emang boleh, nanti ada hubungannya juga sama loyalitas terhadap sesuatu. hanya memang yg namanya fanatik itu hubungannya dengan prinsip tiap orang dan itu berbeda satu sama lainnya, begitu juga loyalitas. sedangkan hal fanatik yg selalu gue alamin sebenarnya bukan hal negatif. seperti kalo gue inget2 jaman Smp gue suka banget nonton filmnya Gita Gutawa sama Putri Titian yg di SCTV itu, lupa gue judulnya. berasa jadi seolah bagian dari mereka hhe, tapi itu duluu hahaha
kalo sekarang beda lagi, sebagai seorang kaum Adam tentu udah sewajarnya melihat wanita cantik sebagai sesuatu yg menarik kan? contohnya yg baru2 ini lg naik daun ya JKT48. sampek gue bela2in bikin kaosnya hha. gue salut juga selain suaranya pada bagus tapi atmosfer penonton saat mereka nonton udah kayak orang pada mau nonton pertandingan bola aja hhe. suporter bermodalkan light stick yg siap berteriak dengan kompak buat mendukung setiap perform para personil JKT48. dan gue liat di publik, gak ada kesenjangan buat lapisan atau golongan kelompok tertentu buat ngefans sama mereka. dari temen gue yg suka musik hardcore pun juga kepincut, apalagi gue? perform dari awal dulu sih emang biasa aja tapi lama2 perkembangannya semakin pesat, dan itu lhoo??? wajah cantik rupawan nan centil mereka memang sebuah candu tersendiri. gue yg hidup di jogja sampek kadang stres mikirin kapan gue bisa sepanggung sama mereka dan kapan gue bisa nonton mereka secara langsung ke theater. wuhh, lebay kan kalo sampek gitu? gue juga kadang mikir gitu. tapi ini masa muda gue, menikmati hal semacam ini yg kesannya konyol adalah sebuah kepuasan tersendiri. itulah mengapa kadang orang2 buta dengan keadaan mereka sendiri maupun kondisi lingkungan hidupnya. fanatik membuat perasaan yg mengebu2 untuk ikut ambil bagian dalam hal yg disenanginya. 

So, gimana fanatikmu? pernah kah kalian merasakan hal yg sama? jangan anggap itu hal bodoh! jika itu membuat hati kalian senang. segala yg berawal dari rasa ceria yg sesungguhnya gue percaya pasti ada dampak positifnya juga kok. tapi jangan mengatasnamakan kesenangan sebagai alasan dalam bertindak brutal. udah karunia Tuhan kita diberi perasaan kayak gitu. bukan sesuatu yg harus dikhawatirkan selama kita memanfaatkannya dengan baik :)


Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.