The Forgotten

-->

Ini sekedar tulisan mengenai sebuah panorama hidup yang sedang aku coba jalani. Saat dimana segala sesuatu telah berubah seiring berjalannya waktu, saat dimana hal kecil terasa berat, saat dimana segala sesuatu membutuhkan pengalaman dimasa lampau, dan saat dimana sebuah pilihan dalam menentukan masa depan terus menerus bermunculan.
Dalam teks ini mungkin akan aku siratkan beberapa argument bahkan kisah mengenai hal tersebut. Hal-hal yg sebelumnya tak ku anggap sebagai suatu hal yg layak aku perhatikan, kini menjadi prioritas utama dalam hidupku. Langsung aja, akan aku mulai cerita ini….


Bab I. Masa balita dan Taman Kanak-kanak ku
Ya, ini memang masa-masa semu. Masa dimana ingatan kita gak sepenuhnya tergambar jelas. Bahkan hal yg lebih sering nampak jelas teringat hanya hal-hal lucu dan berkesan lainnya, entah itu hal-hal mengerikan, menyakitkan, bahkan menyedihkan. Kalo aku flashback ke masa balita nih, yg aku ingat cuma beberapa hal seperti kebiasaan ku tidur dan minum susu sambil memegang daun telinga ibu ku atau orang yg tidur menemaniku. Ada juga hal lain seperti rasa takut saat aku tengelam di waduk saat main air bersama sodaraku, dan bahkan saat pertama kali aku membuat menangis temanku dengan mendorong teman ku hingga jatuh di tumpukan pasir samping rumahnya hingga dia berlari ke orang tuanya dan aku pun terdiam dengan wajah inosen ku hehe :D ada juga coretan-coretan bergambar kereta sirkus disepanjang tembok kamarku. Dimana di tiap gerbongnya tergambar ayam, singa, kanguru dan hewan-hewan lain yg gak jelas gitu wujudnya. Inilah yg kupikir sebagai bagian bakatku, yakni tentang hal-hal berbau seni. Karena seni itu asik, apa yg kita anggap hal yg sangat indah yg merupakan ciri dari seni kita biasanya gak semua orang paham, karena ini lah seni yg kita punya. Make your own style guys !





Kemudian masa taman kanak-kanak yg aku alami. Kalo ini lumayan banyak hal yg aku ingat. Soalnya hal-hal yg aku alami saat itu adalah hal yg aku sering alami bersama-sama sahabatku, Angga, yg sampai sekarang masih sering buat kami ngakak mengingatnya. Kami dulu masuk di TK ABA Hargowilis. Hal konyol yg sampai sekarang bener-bener aku inget itu adalah waktu kami sering meminta jajan pada teman wanita kami dulu, waktu para wanita-wanita sedang jengel sama aku, maka Angga yg minta pada mereka dan secara sembunyi-sembunyi dia bagi hasil jajanan yg dia peroleh sama aku, begitu juga sebaliknya. Juga saat dimana kami kedatangan anak baru sampai saat dimana kehilangan teman lama karena pindah sekolah, pokoke asik wae lah nek inget itu semua. Juga saat kami mengikuti berbagai kegiatan TK kami yg dulu terasa menyenangkan. Tengss Ngga, wis dadi koncoku hehe


BAB II. Masa Sekolah Dasar
Nah ini masa kejayaanku (kayaknya sih hehe) masa dimana aku disekolahkan di SD Sermo 1, sekolah yg merupakan tempat ayahku mengajar. Sekolah yg dulu juga dipakai oleh kedua saudaraku. Ya mungkin memang menyenangkan, tapi rasanya kurang gimana gitu, tau sendirilah gimana rasanya kalo kita sekolah sedangkan guru yg mengajar kita itu orang tua kita sendiri. Saat proses pembelajaran jadi terasa canggung hehe. Waktu SD ini juga aku belum sama sekali minat olah raga kayak sekarang, males buat belajar begituan walaupun aku dari kelas 2 SD udah ngefans berat sama Manchester United dan tau dikit-dikit tentang Kobe Bryant sama klub-klub basket luar negri. Bahkan disetiap laga bertanding antar SD, aku gak pernah mendapat tempat dalam sebuah permainan, hahaha naasibb ! -,-


BAB III. Masa SMP (Senandung Masa Puber)
Kalo yg ini melekat banget. Aku masuk disebuah SMP yg juga SMP kedua saudaraku. Saat dimana aku mulai dihadapkan pada jam belajar yg lebih lama dari waktu SD, saat dimana wajah-wajah baru bermunculan, saat dimana teman-teman SD ku mulai berubah acuh dgn urusan masing-masing, dan saat dimana cinta mulai bersemi dihatiku, ihiiirrr….. ^_^


Kayaknya baru kemaren aku SMP, tapi sekarang malah udah kelas 3 SMA hehe. Singkat cerita, saat inilah aku mulai suka olah fisik dan olah raga juga (sama aja kale…!). Dari mulai ikut ekstra basket di sekolah sampai ikut tonti yg aku kangenin semuanya, kawan pleton angkatan cowok pertama SMP ku yg meraih juara gemilang dan jaya hingga sekarang, miss you guys ! Dari segi akademik, aku biasa aja. Tapi mulai muncul daya saing saat ada anak pindahan dari wonosobo yg sampai sekarang jadi sahabat ku juga. Namanya Whisnu, dia duet fowardku dalam basket. Dalam pelajaran dia selalu lebih unggul dari aku, sampai pernah buat aku minder sama dia. Tapi waktu ujian penentuan kelulusan, ternyata aku bisa mengimbanginya walau tetap dia yg lebih unggul. Dalam basket dulu pun dia juga sainganku, aku terpukau dengan dribel bola yg dia kuasai dengan kecepatanya dan kelincahanya (maklum, mantan atlit popda lari wonosobo hehe). Aku selalu pengen lebih dari dia, basket dan dalam akademik. Pengeen bangeet !


Kalo urusan cinta, mungkin ini memang harus sedikit aku bahas. Tapi sekedar buat intermeso aja hhe. Aku bener-bener biasa cinta sama cewek juga pas saat ini. Saat aku suka sama seorang wanita hingga aku rela nunggu lama buat dia. Sampai pas dapet, Ya Allah, seneng dan bahagia ku rasakan wkwk. Walau sekarang seiring berjalannya kisah baru dan waktu yg terus berikan perubahan dalam diri ini, semua hal itu tinggal kenangan.


BAB III. Masa SMA (Saat Makin Asik)
Kenapa aku bilang asik? Karena emang asik. Aku belajar buat menanggapi kesulitan dimasa ini dengan menyenangkan dan asik, biar gak stress wkwk. Masa ini aku punya banyak cerita yg sudah aku sampaikan di postingan-postingan aku sebelumnya. Soalnya aku suka blogging juga dari mulai SMA hehe. Aku masuk disekolah yg katanya “favorit” gitu deh di kabupaten tempat aku tinggal sama kayak kedua saudaraku sebelumnya, yakni SMA 1 Wates. Untuk urusan akademik, ada peningkatan lah dikit-dikit, paling gak aku dapet ilmu baru dan memulai hidupku dengan prinsip baru juga yg lebih kokoh. Untuk urusan non akademik, dari mulai apa dulu ya? Dari sepakbola, munculnya minat buat jadi kiper yg aku tekuni sejak 2 tahun lalu ternyata membawa keuntungan. Aku jadi bisa jadi kiper juga buat tim lokal di daerahku dan kelasku, Alhamdulillah. Untuk basket, aku sekarang sejajar dgn sainganku, Whisnu. Bahkan kami bisa saling semangat saat main bersama di tim kami saat mewakili kecamatan kami kemarin dalam laga wilayah kabupaten. Bahkan dia sempat gak niat main kalo gak ada aku haha. Bukannya sombong, tapi aku malah merasa bangga. Karena teman-teman yg dulu meremehkan ku, sekarang justru membutuhkan ku. Bahkan mereka yg dulu sangat-sangat bikin aku minder, tapi sekarang malah bangga padaku, walau memang ku akui kemampuanku hanya sedikit diatas mereka dan aku pun belum ada apa-apanya di luar sana. Aku juga selalu berusaha buat terus jadi lebih baik demi ini semua, demi kepercayaan mereka yg telah aku dapat.


Kalo urusan cinta, aku masih berusaha. Berusaha untuk membuat cinta dalam hati ini lebih matang kelak. Dan juga bisa benar-benar serius dari sebelumnya. Udah gedhe juga, jadi orientasinya harus lebih ke masa depan donk hehe. Tapi yg pasti, aku masih menanti cinta itu. Agak alay nek aku kakean ngomongke hal ini. Tapi ya sudahlah, keep fight dan tetap berargumen bahwa cinta itu adalah sebuah usaha dan pengorbanan yg  penuh ketulusan dan kesabaran untuk mendapatkannya.


Nah, ini semua yg bisa aku tulis. Capek sama pegel ki tanganku nulis hehe. Mungkin lain kali aku posting lagi. Yang jelas pokoke aku uptodate terus kok hehe tengss buat yg udah baca, (Phow “09)











Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.