Tak Selamanya Si Bungsu jadi Prioritas Utama

Lama ni gue gak ngeblog, kebetulan gue lg punya sedikit bahan buat gue tulis. langsung aja nih sesuai sama judulnya. Gue mau berbagi cerita gue, ada beberapa cerita yang gue gabung dan salah satu ceritanya sesuai sama judul di atas. Selain itu juga, ada cerita lain sih. Pokoknya, baca aja deh. 


The meaning of "Unplaned Change
Tahun ini gue udah kelas 3 SMa dan gue juga udah mulai sibuk ini itu buat les juga. Sebenernya gue binggung mau mulai cerita gue dari mana. Di masa gue kelas 3 ini, ada aja masalah yang muncul. Dari mulai yang konyol sampe serius. Semua udah gue alamin. Bahkan, yang baru-baru ini, gue dapet nilai NOL waktu ulangan sosiologi. Itu semua gara-gara gue cuma ngartiin kata "Unplaned Change" . Itu kata istilah dalam sebuah pertanyaan yang di tulis guru gue yang super melilit kyak ular phyton lagi sembelit gitu. Ah, kampret.

Karena itulah gue langsung dikasih nilai nol sama mantan wali kelas gue waktu klas 2 SMA kemaren. Gue dicurigai memberi jawaban sama temen-temen lain dengan mengartikan kata-kata itu. Tapi coba deh kalian pikir, siapa juga anak SMA yang nggak tau artinya planed yg brasal dari kata planing? Aneh, pasti pada taulah.

Alhasil gue tetep ngerjain itu ulangan sampe selesai dengan kemampuan mengarang yang gue punya ( walaupun sebenernya gue beneran bisa). Setelah itu gue kumpulin sama gurunya tadi sambil gue nampangin muka kesel. Dasar tukang melilit, batin gue dalam hati,

Financial problem Si Bungsu
Yap, inilah inti dari posting gue kali ini. Berhubung gue pikir cerita di atas bisa bikin kalian sedikit ketawa, sekarang gue mau cerita yang agak kurang nyenengin. Di tahun ini gue terpaksa banyak berhutang uang sama temen-temen gue. Karena kalian juga tau lah kalo gue punya kakak cewek sama cowok yang masih kuliah juga. Nah, kakak pertama gue yang keras kepala dan egois, akhir tahun ini bakalan wisuda sebagai seorang ahli madya teknik mesin UGM. Bahkan, kakak cewek gue (kakak kedua) malah awal agustus ini bakalan wisuda juga dalam studinya jadi bidan. 

Terpaksa, segala biaya tanggungan gue pending. Sampe dari beli pulsa, ngeblog, ngenet, maen ps, sampe biaya latian basket gue tangguhkan dulu. Berat banget rasanya. Kadang gue sampe stress mikirin ini semua. Tapi kalo gue sampe harus pending atau sampe-sampe stop semua kegiatan gue cukup sampe di sini, sama juga gue rugi bakal berat. Di situlah gue mulai merasa bimbang dan galau.

Kemudian tau kah kalian gimana cara gue mendapatkan uang? Ya, hal konyol ini yang gue sering lakukan. Gue hutang sama temen, tapi itu masih dalam batas wajar lho, ya. Yang paling parah, gue kadang sering mikir barang apa aja di rumah yg bisa gue jual. Karena, akhir-akhir ini gue udah jual 2 sepatu PDH Tonti punya gue sendiri. Dari penjualan itu lah, alhamdulillah gue dapet uang Rp35.000,00. Lumayan lah, buat istilahnya ganjel perut (jiah kayak makanan aja...haha). 

Bahkan, yang baru-baru ini sempet juga gue jual ada sepatu sekolah warna item polos yang nggak pernah gue pake sama sekali. Selain itu ada juga sepatu badminton gue yang juga gue jarang pake. Itu pun laku murah banget, cuma Rp20.000,00 (semua harga asli, tanpa rekayasa, lho.). Maklum lah, Pakuncen Square selalu extrim dalam setiap kegiatan tawar menawar macam gituan. 

Hasil penjualan tadi, ya, alhamdulillah bisa gue pake buat memenuhi kebutuhan gue dalam batas waktu sementara. Terutama soal urusan latian basket. Soalnya, gue kalo minta duit sama orang tua entar ujung-ujungnya juga malah nggak boleh basket lagi. Terus gue juga pake buat hal lain kayak maen sama temen-temen waktu malem-malem nongkrong asik, gitu. Karena gue sadar, kumpul bareng temen-temen bakal bikin gue selalu ngerasa seneng dan semangat lagi. Selalu ada yang bisa kita bagikan bersama.

Itulah cerita gue. Karena gue masih pengen main basket dan gimanapun caranya gue nggak akan berhenti berusaha buat bisa jadi pemain yang lebih baik lagi dari sekarang dan terus jadi lebih baik. Gue juga udah ngerasa nyaman ketemu dan kenal sama mereka, temen-temen basket gue yang seru banget rasanya. 

Banyak juga yang nggak terasa udah gue dapet dari mereka. Pujian, makian, semangat, motifasi, dan ilmu. Kadang gue mikir kayaknya nggak ada tempat lain yang bisa gue andalin kecuali tempat ini. Gue pernah susah dalam tim ini, tapi selalu ada aja yang bisa bikin gue bangkit dari mereka. Mungkin benar kata temen gue sekaligus pelatih gue, Merari,  bahwa kita akan jadi kuat saat kita bisa ubah semua cacian itu menjadi sebuah semangat dan motifasi. Bener nggak, gaes? Menurut gue sih ada benernya. Cuman, agak sulit aja pada penerapanya. 

Baiklah, sekian dulu cerita gue. Berhubung ini gue nulisnya sebelom latian dan ini udah mau mulai, takutnya telat latian basketnya...Bye!

Post a Comment

Terimakasih telah berbagi apresiasi dengan menulis komentar dalam postingan kali ini. Semoga bermanfaat. Ingat, you are what you write. So, jangan spaming dengan berkomentar tanpa membaca terlebih dahulu.